Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Sampel Asteroid Pertama NASA Mendarat dengan Selamat di Bumi

Foto : AP/Rick Bowmer

Anggota tim pemulihan membawa kapsul berisi sampel asteroid pertama NASA ke ruang bersih sementara di Dugway Proving Ground di Utah pada Minggu, 24 September 2023. Pesawat Osiris-Rex melepaskan kapsul tersebut setelah perjalanan tujuh tahun ke asteroid Bennu.

A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA - Sampel asteroid pertama NASA yang diambil dari luar angkasa diterjunkan ke gurun Utah pada Minggu (24/9) untuk mengakhiri perjalanan tujuh tahun. The Associated Press melaporkan.

Saat terbang melintasi Bumi, pesawat luar angkasa Osiris-Rex melepaskan kapsul sampel dari jarak 63.000 mil (100.000 km). Kapsul kecil itu mendarat empat jam kemudian di wilayah militer yang terpencil, saat kapal induk berangkat mengejar asteroid lain.

"Kami sudah mendarat!" Operasi Pemulihan Misi mengumumkan, mengulang kabar tersebut sejak pendaratan terjadi tiga menit lebih awal. Para pejabat kemudian mengatakan parasut bergaris oranye itu terbuka empat kali lebih tinggi dari yang diperkirakan - sekitar 20.000 kaki (6.100 meter) - berdasarkan pada tingkat perlambatan.

Yang melegakan semua orang adalah kapsul tersebut masih utuh dan tidak pecah, sehingga sampel berusia 4,5 miliar tahun tetap bebas dari kontaminasi. Dalam waktu dua jam setelah mendarat, kapsul itu berada di dalam ruang bersih sementara di Tempat Uji dan Pelatihan Utah Departemen Pertahanan, dan diangkat ke sana dengan helikopter.

Tabung sampel yang tersegel akan diterbangkan pada hari Senin (25/9) ke Johnson Space Center NASA di Houston, di mana tabung tersebut akan dibuka di laboratorium baru yang dirancang khusus. Bangunan tersebut telah menampung ratusan pon (kilogram) batuan Bulan yang dikumpulkan oleh astronot Apollo.

"Kami tidak sabar untuk memecahkannya. Bagi saya, sains sebenarnya baru saja dimulai," kata ilmuwan utama misi tersebut, Dante Lauretta dari Universitas Arizona. Dia akan mendampingi sampelnya sampai ke Texas.

Lori Glaze, direktur divisi sains planet NASA, mengatakan, "(Sampel) Itu akan menjadi harta karun untuk analisis ilmiah selama bertahun-tahun yang akan datang."

Para ilmuwan memperkirakan kapsul tersebut menampung setidaknya secangkir puing-puing dari asteroid kaya karbon yang dikenal sebagai Bennu, tetapi mereka tidak akan mengetahui secara pasti sampai wadah tersebut dibuka dalam satu atau dua hari. Beberapa di antaranya tumpah dan melayang ketika pesawat luar angkasa mengambil terlalu banyak material, sehingga membuat tutup wadah tersangkut saat pengumpulan tiga tahun lalu.

Jepang, satu-satunya negara yang membawa kembali sampel, mengumpulkan sekitar satu sendok teh selama misi asteroid.

Kerikil dan debu yang dikirimkan pada hari Minggu mewakili tangkapan terbesar dari luar Bulan. Sampel yang diawetkan dari awal Tata Surya kita ini akan membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana Bumi dan kehidupan terbentuk, memberikan "pandangan sekilas yang luar biasa" tentang 4,5 miliar tahun yang lalu, kata Administrator NASA Bill Nelson.

Osiris-Rex, pesawat induknya, meluncur dengan misi senilai 1 miliar dolar AS pada 2016. Pesawat tersebut mencapai Bennu dua tahun kemudian dan, dengan menggunakan alat penyedot debu yang panjang, mengambil puing-puing dari batu luar angkasa berbentuk bulat kecil tersebut pada 2020. Saat kembali, pesawat ruang angkasa tersebut telah menempuh jarak 4 miliar mil (6,2 miliar km).

Pada konferensi pers beberapa jam kemudian, Lauretta mengatakan dia menangis bahagia saat mendengar parasut utama kapsul telah terbuka.

"Saya tahu kita sudah sampai di rumah," ujarnya diliputi haru sesampainya di lokasi kejadian hingga ia ingin memeluk kapsul tersebut, berjelaga namun tidak rusak, bahkan tidak bengkok.

Para pengendali penerbangan untuk Lockheed Martin berdiri dan bertepuk tangan atas pendaratan tersebut dari pangkalan mereka di Colorado. Pandangan kamera NASA menunjukkan kapsul hangus itu terbalik di atas pasir dengan parasutnya terputus dan berserakan di dekatnya, ketika tim pemulihan bergerak melalui helikopter.

"Wah, apakah kita berhasil mencapai pendaratan itu," kata Lauretta."Ia tidak bergerak, tidak menggelinding, tidak memantul.Itu hanya membuat lubang kecil di tanah Utah."

Astronom Inggris Daniel Brown, yang tidak terlibat dalam misi tersebut, mengatakan ia mengharapkan "hal-hal besar" dari pengembalian sampel terbesar NASA sejak pendaratan Apollo di Bulan lebih dari setengah abad lalu. Dengan sampel asteroid ini, "kita semakin dekat untuk memahami komposisi kimia awal, pembentukan air, dan molekul yang menjadi dasar kehidupan," tambahnya dari Nottingham Trent University.

Salah satu anggota tim Osiris-Rex yang merupakan gitaris utama Queen Brian May, terjebak di Inggris, berlatih untuk tur konser. "Hati saya ada bersama Anda saat sampel berharga ini ditemukan," Brian May, yang juga seorang astrofisikawan. Ia mengatakan dalam pesan yang direkam sebelumnya. "Selamat Hari Pengembalian Sampel".

Para insinyur memperkirakan tabung tersebut menampung 250 gram (8,82 ons) bahan dari Bennu, plus atau minus 100 gram (3,53 ons). Bahkan pada tingkat yang rendah, akan dengan mudah melampaui persyaratan minimum misi, kata Lauretta.

Diperlukan waktu beberapa minggu untuk mendapatkan pengukuran yang tepat, kata kurator utama NASA Nicole Lunning.

NASA berencana menunjukkannya ke publik pada bulan Oktober.

Saat ini Bennu mengorbit matahari 50 juta mil (81 juta kilometer) dari Bumi. Ukuran Bennu sekitar sepertiga mil (1,5 km), kira-kira seukuran Gedung Empire State tetapi berbentuk seperti gasing yang berputar. Diyakini sebagai pecahan asteroid yang jauh lebih besar.

Selama survei dua tahun, Osiris-Rex menemukan Bennu adalah tumpukan puing-puing yang penuh dengan batu-batu besar dan kawah.Permukaannya sangat longgar sehingga lengan vakum pesawat ruang angkasa itu tenggelam satu atau dua kaki (0,5 meter) ke dalam asteroid, menyedot lebih banyak material daripada yang diperkirakan.

Pengamatan jarak dekat ini mungkin berguna pada akhir abad mendatang. Bennu diperkirakan akan berada sangat dekat dengan Bumi pada 2182 - mungkin cukup dekat untuk ditabrak. Data yang dikumpulkan oleh Osiris-Rex akan membantu upaya pembelokan asteroid, menurut Lauretta.

Osiris-Rex sudah mengejar asteroid Apophis, dan akan mencapainya pada 2029.

Ini adalah sampel ketiga yang dikembalikan NASA dari misi robot luar angkasa. Pesawat luar angkasa Genesis menjatuhkan sedikit angin matahari pada 2004, namun sampelnya terganggu ketika parasutnya gagal dan kapsulnya terhempas ke tanah. Pesawat ruang angkasa Stardust berhasil mengirimkan debu komet pada 2006.

Rencana NASA untuk mengembalikan sampel dari Mars terhenti setelah dewan peninjau independen mengkritik biaya dan kompleksitasnya.Penjelajah Mars, Perseverance, telah menghabiskan dua tahun terakhir mengumpulkan sampel inti untuk diangkut ke Bumi.


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : Lili Lestari

Komentar

Komentar
()

Top