Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

PBB Mengutuk Serangan "Keji" Rusia di Kota Bersejarah Ukraina

Foto : AFP/Anatolii Stepanov

Kota Chernihiv sebagian besar terhindar dari serangan besar sejak bulan-bulan pertama invasi Rusia.

A   A   A   Pengaturan Font

CHERNIHIV - Serangan misil Rusia ke kota Chernihiv, Ukraina utara menewaskan tujuh orang dan melukai lebih dari 100 orang pada Sabtu (19/8). PBB mengecam serangan itu sebagai serangan "keji".

Pemogokan terjadi saat liburan umat Ortodoks, karena beberapa orang menghadiri kebaktian pagi di kota.

"Sungguh keji menyerang alun-alun utama kota besar, di pagi hari, sementara orang-orang berjalan-jalan, beberapa pergi ke gereja untuk merayakan hari keagamaan bagi banyak orang Ukraina," kata Denise Brown, koordinator kemanusiaan PBB untuk Ukraina.

"Saya mengutuk pola berulang serangan Rusia di daerah berpenduduk Ukraina ... Serangan yang ditujukan terhadap warga sipil atau objek sipil dilarang keras di bawah hukum humaniter internasional," tambahnya.

Audrey Azoulay, Direktur Jenderal UNESCO, organisasi kebudayaan PBB, mengatakan "terkejut" dengan serangan itu dalam sebuah unggahan di media sosial.

"Teater sebagian hancur dan bangunan budaya dan pendidikan lainnya rusak. Semua perhatian saya untuk para korban," tulisnya.

Kementerian Kebudayaan Ukraina mengatakan Chernihiv, sebuah kota dengan sejarah seribu tahun, dinominasikan ke Daftar dalam Warisan Dunia UNESCO.

Kota itu, 150 km di utara Kiev menuju Belarusia, sampai sekarang terhindar dari serangan besar sejak bulan-bulan pertama invasi Rusia saat pertempuran sengit berkecamuk di timur dan selatan.

Tentara Rusia berbaris melalui kota ketika menginvasi Ukraina melalui Belarusia pada Februari 2022, sebelum dipukul mundur oleh pasukan Kiev.

Rasa Sakit dan Kehilangan

Menteri Dalam Negeri Igor Klymenko mengatakan, setelah operasi pencarian dan penyelamatan selesai, jumlah korban mencapai tujuh orang tewas dan 129 luka-luka, termasuk 15 anak-anak dan 15 petugas polisi.

Penjabat Walikota Chernihiv, Oleksandr Lomako, mengatakan seorang gadis berusia enam tahun termasuk di antara korban tewas.

Dari tempat tidur rumah sakit, kakinya masih berlumuran darah, Diana Kazakova mengatakan dia berada di dalam toko ketika serangan terjadi hanya beberapa menit setelah sirene membunyikan peringatan.

Ketika dia datang juga, dia berkata "orang-orang menangis, berteriak" di jalan di luar."Itu menakutkan."

Iryna, seorang bartender berusia 24 tahun di Chernihiv, mengatakan kepada AFP, "Ada asap, jeritan, orang-orang berlarian, menangis, merintih. Kami lari ke tempat penampungan ketika semuanya terjadi dan duduk di sana."

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan serangan itu menghantam lapangan yang menampung "universitas politeknik, teater".

"Sabtu biasa, yang mengubah Rusia menjadi hari yang penuh penderitaan dan kehilangan," katanya, setelah kedatangannya di Swedia.

Zelensky berada di Swedia untuk melakukan pembicaraan dengan Perdana Menteri Ulf Kristersson, dan untuk menyelesaikan kesepakatan tentang "produksi bersama kendaraan tempur CV90 di Ukraina," kata pemimpin Ukraina itu.

Mereka juga membahas pilot Ukraina yang berpartisipasi dalam uji coba jet tempur Gripen Swedia, katanya.


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : AFP

Komentar

Komentar
()

Top