Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

PBB Gelar KTT Global tentang AI, Petakan Manfaat AI untuk Umat Manusia

Foto : mvam.org

KTT Global AI pada 2020.

A   A   A   Pengaturan Font

JENEWA - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) minggu ini mengadakan pertemuan global untuk memetakan batas-batas kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) dan memanfaatkan potensinya untuk memberdayakan umat manusia.

PBB berharap dapat menyusun cetak biru yang jelas tentang penanganan AI ke depan, seiring perkembangan teknologi yang melampaui kapasitas untuk menetapkan batas-batasnya.

"AI for Good Global Summit" yang diadakan di Jenewa pada Kamis (6/7) dan Jumat (7/7) akan mempertemukan sekitar 3.000 ahli dari perusahaan seperti Microsoft dan Amazon serta universitas dan organisasi internasional untuk mencoba menyusun kerangka kerja untuk menangani AI.

"Teknologi ini bergerak cepat," kata Doreen Bogdan-Martin, kepala International Telecommunication Union (ITU), badan teknologi informasi dan komunikasi PBB yang menyelenggarakan KTT tersebut.

"Ini adalah peluang nyata bagi suara-suara terkemuka di dunia tentang AI untuk berkumpul di panggung global dan untuk mengatasi masalah tata kelola," katanya kepada wartawan.

"Tidak melakukan apa-apa bukanlah suatu pilihan. Kemanusiaan bergantung padanya. Jadi kita harus terlibat dan mencoba dan memastikan masa depan yang bertanggung jawab dengan AI."

Dia mengatakan, KTT akan memeriksa kemungkinan kerangka kerja dan pagar pembatas untuk mendukung penggunaan AI yang aman.

Peserta yang terdaftar termasuk Chief Technology Officer Amazon Werner Vogels, Chief Operating Officer Google DeepMind Lila Ibrahim dan mantan kapten sepak bola Spanyol Iker Casillas yang menderita serangan jantung pada 2019 dan sekarang mengadvokasi penggunaan AI dalam pencegahan serangan jantung.

Mereka akan bergabung dengan puluhan robot, termasuk beberapa humanoid seperti Ai-Da, seniman robot ultra-realistis pertama;Ameca, robot mirip kehidupan paling canggih di dunia;penyanyi rock humanoid Desdemona;dan Grace, robot perawatan kesehatan tercanggih.

Menguntungkan Kemanusiaan?

ITU yang berbasis di Jenewa merasa dapat membawa pengalamannya untuk mendukung tata kelola AI.

Didirikan pada tahun 1865, ITU adalah badan tertua di bawah PBB. Badan ini menetapkan "SOS" sebagai panggilan marabahaya maritim internasional kode Morse pada 1906, dan mengoordinasikan semuanya mulai dari frekuensi radio hingga satelit dan 5G.

KTT ingin mengidentifikasi cara menggunakan AI untuk memajukan tujuan pembangunan berkelanjutan PBB yang tertinggal pada isu-isu seperti kesehatan, iklim, kemiskinan, kelaparan, dan air bersih.

Bogdan-Martin mengatakan, AI tidak boleh memperburuk ketidaksetaraan sosial atau memperkenalkan bias pada ras, gender, politik, budaya, agama, atau kekayaan.

"KTT ini dapat membantu memastikan bahwa AI memetakan arah yang bermanfaat bagi umat manusia," kata ketua PBB Antonio Guterres.

Namun, sementara pendukung AI memuji teknologi ini karena dapat mengubah masyarakat termasuk pekerjaan, perawatan kesehatan, dan pengejaran kreatif, yang lain khawatir dengan potensinya untuk melemahkan demokrasi.


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : AFP

Komentar

Komentar
()

Top