Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis
Regulasi Saham

Otoritas Kaji Pembentukan Harga IPO

Foto : ISTIMEWA
A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA - Bursa Efek Indonesia (BEI) bersama Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sedang menyusun aturan pembentukan harga saham dalam gelaran penawaran saham perdana (Initial Public Offering/IPO) serta alokasi penjatahan saham. Diharapkan aturan tersebut bisa diimplementasikan pada tahun ini.

Direktur Penilaian Perusahaan BEI, Samsul Hidayat, mengatakan saat ini tidak aturan besaran porsi untuk mekanisme pooling allotment atau penjatahan efek dan penjatahan pasti (fixed allotment) dalam IPO. "Sekarang ini komposisi antara pick dan pooling mau diatur. Kita sedang carikan idealnya berapa untuk pooling karena kami tidak ingin IPO-nya gagal," ungkap dia di Jakarta, kemarin.

Samsul menegaskan pihaknya tidak ingin IPO menjadi gagal lantaran terlalu besar porsi pooling-nya sedangkan investor yang masuk tidak banyak dan tidak mendapatkan yang diinginkan. Selain itu, pembentukan harga atau pricing saham juga akan dibuat mekanismenya sehingga nantinya bisa menjadi rekomendasi berdasarkan bookbuilding.

Menurut Samsul, perlunya mekanisme di dalam proses bookbuilding agar ketika orang memasukan minat melalui sistem, seperti di harga berapa, setelah itu dikumpulkan, seperti saat preopening di pagi hari, sebelum harganya keluar. Setelah itu ada algoritma yang dibuat di dalam sistemnya.

"Jadi ada demand, seperti berapa volume terbesar, kemudian ada algoritmanya maka sistem akan mengeluarkan harga, namun kalau belum final apakah jadi atau tidak maka masih bisa berubah," jelas dia. Tujuannya pengaturan harga ini supaya harga yang terbentuk lebih reliable, kemudian dari sisi pengawasan oleh OJK juga lebih tahu terkait harga yang timbul dari minat investor.
Halaman Selanjutnya....

Penulis : Yuni Rahmi

Komentar

Komentar
()

Top