Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

NASA Merancang Pakaian Luar angkasa Baru dan Teknologi Spacewalk

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Manusia telah menjelajahi jurang tak terbatas di luar atmosfer bumi selama lebih dari setengah abad.

Ketika astronot menjelajahi hamparan luar angkasa yang luas, mereka perlu mengenakan pakaian antariksa berteknologi tinggi untuk melindungi mereka dari kondisi kosmos yang dingin.

Melansir laman CNN, Faktanya, pakaian antariksa itu adalah pesawat ruang angkasanya sendiri bagi manusia yang berfungsi penuh dan membutuhkan waktu berjam-jam untuk dipakai.

"Tujuan dari pakaian antariksa pada dasarnya adalah sebagai pesawat ruang angkasa berbentuk manusia yang memungkinkan manusia untuk secara mandiri mengeksplorasi dan melakukan pekerjaan yang berarti di luar kenyamanan pesawat ruang angkasa atau stasiun ruang angkasa," kata Cathleen Lewis, kurator program luar angkasa internasional dan pakaian antariksa di Museum Dirgantara dan Luar Angkasa Nasional Smithsonian Institution.

NASA sedang mencari mitra komersial untuk membantu mengembangkan generasi berikutnya dari pakaian antariksa dan teknologi spacewalk.

Dalam permintaan informasi (RFI) yang diterbitkan 14 April, NASA mengungkapkan bahwa mereka sedang mencari umpan balik dari sektor luar angkasa tentang strategi yang baru untuk bekerja dengan mitra komersial di luar angkasa.

Sebelum melakukan perjalanan ruang angkasa, astronot harus memeriksa setiap peralatan dan memastikan mereka memiliki persediaan penting yang cukup, seperti oksigen dan air.

Serta membutuhkan waktu hingga empat jam dari awal hingga akhir bagi astronot untuk menyesuaikan diri.

Pakaian antariksa terdiri dari hampir setengah lusin komponen berbeda dan dapat memiliki hingga 16 lapisan.

Salah satu komponen utama adalah garmen pendingin, kata Richard Rhodes, wakil pimpinan pengembangan garmen tekanan xEMU di NASA.

Pakaian itu terbuat dari tabung yang mengedarkan air di sekitar astronot, mengatur suhu tubuh dan menghilangkan panas berlebih saat mereka menyelesaikan pekerjaan mereka.

Setiap pakaian antariksa memiliki sistem pendukung kehidupan portable, yang mencakup tangki air untuk pakaian pendingin, sistem pembuangan karbon dioksida dan banyak lagi

Menurut NASA komponen ini juga mencakup sistem radio dua arah sehingga para astronot dapat berkomunikasi.

Pakaian antariksa yang digunakan selama misi Apollo kurang fleksibel dibandingkan yang sekarang.

"Ketika astronot Apollo berjalan di bulan, mereka tidak bisa membungkuk dan mengambil batu," kata astronot NASA Mike Fincke.

"Mereka harus memiliki alat khusus kecil dengan pegangan di atasnya." lanjutnya

Melansir laman Space, menurut laporan NASA para astronot dalam misi Artemis, dalam program berikutnya akan mengirimkan wanita pertama pertama ke bulan, serta akan mengenakan pakaian antariksa terbaru, yang disebut unit mobilitas extravehicular eksplorasi, juga dikenal sebagai xEMU.

Untungnya, pakaian antariksa telah berkembang pesat sejak saat itu dan memiliki struktur yang lebih fleksibel dengan sarung tangan.

Sarung tangan adalah salah satu bagian paling rumit dari pakaian antariksa, dan seringkali menjadi sumber keluhan terbesar yang dimiliki astronot tentang pakaian mereka.

Sarung tangan bertekanan bisa terasa menyempit, terutama setelah berjam-jam bekerja di luar angkasa. Jari-jari mereka juga menjadi dingin, jadi elemen pemanas perlu dimasukkan ke dalam sarung tangan.

Di bagian luar pakaian antariksa, ada garis-garis berwarna yang unik untuk setiap setelan. Beginilah cara astronot dapat mengetahui siapa yang mengenakan setiap setelan saat berada di luar angkasa.

Sebelum pakaian antariksa sampai ke bulan, sebagian dari mereka akan diuji di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Dalam strategi baru ini, NASA ingin berkolaborasi lebih banyak dengan mitra komersial dalam mengembangkan, membangun, dan memelihara teknologi untuk spacewalks, atau kegiatan extravehicular (EVA), termasuk pakaian antariksa.

Dibawah strategi baru ini, badan tersebut akan menggeser akuisisi sistem kegiatan extravehicular eksplorasi (xEVA) ke model di mana NASA akan membeli layanan pakaian antariksa dari mitra komersial daripada membangunnya sendiri.

Ini berarti NASA akan mencari ruang komersial untuk pakaian antariksa dan perangkat keras terkait yang akan digunakan astronot untuk misi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan ke bulan di bawah program Artemis NASA, yang bertujuan untuk mengembalikan manusia ke permukaan bulan pada tahun 2024.

NASA menambahkan bahwa peralatan dan teknologi ini akan digunakan untuk stasiun luar angkasa bulan Gateway yang direncanakan.

Sebagian besar pelatihan pakaian antariksa astronot dilakukan di kolam di Laboratorium Daya Apung Netral NASA di Houston. Air mensimulasikan perasaan tanpa bobot, yang mirip dengan bagaimana rasanya di luar angkasa.

Para ilmuwan telah bereksperimen dengan bahan yang berbeda dan memiliki berbagai tingkat keberhasilan selama bertahun-tahun. Pada satu titik, Lewis mengatakan para peneliti bereksperimen dengan ujung jari Kevlar di sarung tangan.

"Kami berharap dapat menerima masukan industri tentang kelayakan untuk mengalihkan kegiatan akuisisi spacewalk eksplorasi kami ke model berbasis layanan seperti pengadaan kami untuk layanan kargo dan kru komersial," kata Mark Kirasich, wakil administrator asosiasi untuk Sistem Eksplorasi Lanjutan NASA di kantor pusat badan tersebut di Washington.

"Peluang kemitraan ini akan memungkinkan NASA dan industri untuk bekerja sama sebagai pasar ruang angkasa komersial di orbit Bumi rendah dan di luar matang dengan cepat, memungkinkan investasi pemerintah untuk mempercepat industri dan rencana eksplorasi Artemis kami, bersama-sama." lanjutnya

Ini bukan pertama kalinya NASA menjangkau sektor luar angkasa komersial untuk berkolaborasi. Saat ini, NASA bekerja dengan mitra komersial seperti SpaceX dan Boeing untuk mengembangkan dan menyediakan kapsul kru untuk misi ke stasiun luar angkasa.

Dalam pernyataan Nasa, ia mengatakan sementara akan menjangkau dan berkolaborasi dengan perusahaan ruang angkasa komersial pada teknologi, agensi akan terus mengembangkan sistem xEVA, yang mencakup pakaian antariksa xEMU pakaian antariksa generasi berikutnya yang dirancang NASA dengan mempertimbangkan Artemis.

"Tim kami telah mengembangkan pengetahuan yang luar biasa tentang aktivitas spacewalking dan pakaian antariksa selama beberapa dekade terakhir dan secara ekstensif mempelajari lingkungan unik yang dibutuhkan astronot kami untuk beroperasi," kata Chris Hansen, manajer Extravehicular Activity Office di NASA's Johnson Space Center di Houston. dalam pernyataan yang sama. arn

(arisn/FBC)
Redaktur : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top