Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Edisi Weekend Foto Video Infografis
Pejabat Baru

Keir Starmer Menjadi Perdana Menteri Inggris

Foto : AFP/Yui Mok

Raja Inggris Charles III (kanan) menyambut kedatangan Perdana Menteri Inggris Keir Starmer dalam audiensi di Istana Buckingham di London, Jumat (5/7).

A   A   A   Pengaturan Font

LONDON - Keir Starmer, pada hari Jumat (5/7), akan menjadi Perdana Menteri baru Inggris, saat Partai Buruh yang berhaluan oposisi kiri-tengah meraih kemenangan telak dalam pemilihan umum, mengakhiri 14 tahun kekuasaan kubu Konservatif sayap kanan.

"Partai Buruh telah memenangkan pemilihan umum ini, dan saya telah menelepon Sir Keir Starmer untuk mengucapkan selamat atas kemenangannya," kata Rishi Sunak dengan wajah muram.

"Hari ini, kekuasaan akan berpindah tangan secara damai dan tertib dengan niat baik di semua pihak," tambah pemimpin Partai Konservatif itu, seraya menyebut hasil tersebut menyedihkan dan mengatakan bahwa ia bertanggung jawab atas kekalahan tersebut.

Dikutip dari Yahoo News, dalam sebuah rapat umum partai yang penuh kemenangan di pusat Kota London, Starmer, 61 tahun, mengatakan kepada para aktivis yang bersorak bahwa "perubahan dimulai di sini" dan menjanjikan "dekade pembaruan nasional", dengan menempatkan negara sebagai yang utama, partai sebagai yang kedua.

Namun, ia memperingatkan perubahan tidak akan terjadi dalam semalam, bahkan ketika Partai Buruh merebut banyak kursi Partai Konservatif di seluruh negeri, termasuk dari sedikitnya delapan anggota Kabinet.

Menteri Pertahanan, Grant Shapps, menjadi kandidat paling menonjol malam itu sejauh ini, bersama nama-nama besar lainnya, termasuk menteri senior Penny Mordaunt dan tokoh Brexiteer terkemuka Jacob Rees-Mogg juga kalah, sedangkan Menteri Keuangan, Jeremy Hunt, bertahan menjadi anggota parlemen, tetapi hanya dengan selisih 891 suara.

Mayoritas di Parlemen

Partai Buruh melaju melewati 326 kursi yang dibutuhkan untuk mengamankan mayoritas keseluruhan di parlemen beranggotakan 650 kursi pada pukul 04.00 GMT, dengan hasil akhir diharapkan pada Jumat pagi.

Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan setelah pemungutan suara ditutup pada pukul 21.00 GMT pada hari Kamis, menempatkan Partai Buruh di jalur untuk kembali berkuasa untuk pertama kalinya sejak 2010, dengan 410 kursi dan mayoritas 170 kursi.

Partai Konservatif hanya akan memperoleh 131 kursi di DPR, rekor terendah, dengan suara sayap kanan tampaknya disusul oleh partai Reform United Kingdom pimpinan Nigel Farage, yang dapat mengantongi 13 kursi.

Dalam dorongan lain untuk kaum sentris, partai oposisi yang lebih kecil, Partai Demokrat Liberal, akan memperoleh 61 kursi, mengalahkan Partai Nasional Skotlandia dengan 10 kursi sebagai partai terbesar ketiga.

Hasil keseluruhan yang diproyeksikan berlawanan dengan tren ke kanan di antara sekutu Barat terdekat Inggris, dengan sayap kanan ekstrem di Prancis mengincar kekuasaan dan Donald Trump tampaknya akan kembali berkuasa di Amerika Serikat.

Semua surat kabar Inggris berfokus pada kemungkinan kembalinya Partai Buruh ke tampuk kekuasaan untuk pertama kalinya sejak Gordon Brown digulingkan oleh David Cameron pada tahun 2010. Judul utama Daily Mirror yang mendukung Partai Buruh menampilkan Keir We Go.

"Inggris terlihat marah," kata The Sun, tabloid Rupert Murdoch yang berpengaruh, yang mendukung Partai Buruh untuk pertama kalinya sejak 2005.

Sunak akan mengajukan pengunduran dirinya kepada Kepala Negara Raja Charles III, dan Raja kemudian meminta Starmer sebagai pemimpin partai terbesar di parlemen untuk membentuk pemerintahan.

Hasil pemilu terburuk Partai Konservatif sebelumnya adalah 156 kursi pada tahun 1906. Mantan pemimpin partai, William Hague, mengatakan kepada Times Radio bahwa proyeksi tersebut akan menjadi hasil yang sangat buruk dalam sejarah.

Namun Tim Bale, pakar politik di Queen Mary, Universitas London, mengatakan hal itu tidak separah yang diperkirakan sebagian orang dan Partai Konservatif sekarang perlu memutuskan cara terbaik untuk melawan.

Mantan menteri dalam negeri sayap kanan,Suella Braverman dan Mordaunt, yang merupakan pemimpin House of Commons, keduanya mengatakan Partai Konservatif gagal karena mereka tidak mendengarkan rakyat Inggris.

Namun, Farage yang akhirnya berhasil menjadi anggota parlemen pada kesempatan kedelapan, tidak merahasiakan tujuannya untuk mengambil alih partai.

"Ada kesenjangan besar di kalangan politik kanan-tengah Inggris dan tugas saya adalah mengisinya," katanya setelah kemenangan meyakinkan di Clacton, Inggris timur.

Kebangkitan kembali Partai Buruh merupakan perubahan haluan yang menakjubkan dari lima tahun lalu, ketika mantan pemimpin sayap kiri garis keras, Jeremy Corbyn, membawa partai tersebut ke kekalahan terburuknya sejak 1935 dalam pemilu yang didominasi oleh Brexit.

Starmer mengambil alih pada awal tahun 2020 dan berupaya memindahkan partai kembali ke pusat, menjadikannya proposisi yang lebih dapat dipilih dan membersihkan pertikaian internal dan anti-Semitisme yang membuatnya kehilangan dukungan.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top