Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video
Fashion Terbaru

Issey Miyake Meluncurkan Merek Pakaian Terbaru

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Berakhirnya Issey Miyake Men berarti dimulainya karir pribadi Yusuke Takahashi. Pada musim semi dan musim panas 2021, perancang Jepang meluncurkan jajaran produk pertama dari mereknya sendiri CFCL dengan nama merek "VOL.1".

Melansir laman hypebeast.com, Yusuke Takahashi menggabungkan tradisi dan teknologi dalam merek fesyen barunya, CFCL, yang merupakan singkatan dari "pakaian gaya hidup kontemporer". Pakaian yang mudah dikenakan, semangat tanpa gender, dan positioning yang berkelanjutan adalah momen-momen penting saat ini.

Desainer Jepang berusia 35 tahun itu menjelaskan: "Landasan proses desain saya selalu dimulai dengan mempelajari kehidupan orang."

"Dunia ini penuh dengan begitu banyak keragaman dan gaya hidup. Saya berharap pakaian saya dapat mendukung dan memperkaya. Salah satu elemen penting dalam kehidupan sehari-hari orang. " ucap Yusuke

CFCL adalah singkatan dari Clothing For Contemporary Life. Kesederhanaan, kesederhanaan, dan tanggung jawab adalah nilai-nilai yang diwartakan merek.

Didesain untuk pria dan wanita mengikuti pendekatan dan etos yang tak lekang oleh waktu, CFCL terutama terdiri dari pakaian rajut 3D yang dikembangkan oleh komputer menggunakan benang poliester bersertifikat dan berkelanjutan serta teknologi canggih.

CFCL menilai pakaian rajut sebagai laboratorium progresif untuk pembuatan mode inovatif yang sesuai dengan kebutuhan kehidupan kontemporer dengan produk-produk yang canggih karena mudah dirawat.

CFCL (Contemporary Living Clothing) berakar pada pengerjaan yang luar biasa, dan pakaian multifungsi berakar pada karya Takahashi untuk Miyake, yang juga secara teknis menarik. Bahkan produk utamanya adalah kain rajut yang dikembangkan oleh komputer yang diprogram khusus, kain rajut ini merajut benang polyester bersertifikasi ramah lingkungan menjadi kebutuhan sehari-hari yang lembut dan nyaman.

Takahashi bergabung dengan studio desain Issey Miyake pada 2010 dan menjadi art director Issey Miyake Men pada 2013, dan meninggalkan merek tersebut pada Februari.

Selalu menjadi impiannya bagi Takahashi untuk menciptakan mereknya sendiri.Sejak lulus dari universitas, ia terpesona dengan program merajut komputer.

Ia berkata: "Oleh karena itu, saya ingin menciptakan merek baru, yang dikembangkan dengan menggunakan teknologi komputer untuk mengembangkan teknologi tenun tradisional tenun modern."

Pakaian CFCL sebagian besar terbuat dari pakaian rajut yang dikembangkan oleh komputer 3D dan terbuat dari benang yang berkelanjutan. Mereka adalah bagian yang mulus, biasanya dengan garis tebal dan solid, warna-warna cerah, sesuai dengan alam, seperti kuning dan oranye, terinspirasi oleh matahari.

Takahashi berkata: "Tidak ada keterangan detail yang jelas.""Saya berharap gaun ini bisa memuji pemakainya, tidak membuat mereka terlalu banyak menyerah."

Takahashi mengambil inspirasi dari tembikar indah yang mengalir, dan mengarahkan pola ini ke dalam struktur mulus dan bentuk modular yang dapat memadukan musim yang berbeda bersama-sama.

Pertama-tama, seri VOL.1 CFCL menawarkan banyak pekerjaan berlapis yang santai, seperti T-shirt longgar, tank top, sweater slim-fit dan jaket bomber, yang hampir seluruhnya terbuat dari kain tenun milik sendiri dan menggunakan warna netral universal.

Lagipula, pakaian adalah wadah bagi tubuh manusia. Konstruksi yang mulus semakin menekankan kemurnian garis. Jaket, atasan, celana panjang, dan gaun merupakan kombinasi add-on yang dapat dikonfigurasi ulang tanpa henti sesuai dengan ide pribadi.

Produksi ini menonjolkan bentuk yang lebih progresif, termasuk jaket setelan berlengan lebar dan celana panjang bergaris lebar, yang memberikan bentuk eksplorasi dan selalu mempertahankan ketahanan aus yang kuat.

Tema dan konsep keseluruhan CFCL adalah "menenun sebuah 'komoditas' sebagai wadah. Kata Takahashi." Komoditas rajutan "mengacu pada pakaian yang memiliki keanggunan gerabah dan fungsionalitas komoditas. Lagipula, pakaian adalah wadah bagi tubuh manusia. Desain saya berputar di sekitar manusia. Karya tersebut bertujuan untuk memuji kepribadian dan identitas individu. "

Pakaian wanita sangat berani, sementara pakaian pria menyeimbangkan barang-barang yang tampak ke depan dengan bahan pokok seperti kemeja putih dan topi baseball.

Tetap up-to-date di situs web CFCL dan temukan produk baru yang dapat terdaftar di toko internasional (termasuk Galeries Lafayette, UNITED ARROWS, SKP, dll.). CFCL juga akan menjual produk baru di situsnya sendiri. arn

(arn)

Komentar

Komentar
()

Top