Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis
Penguatan Riset

Ilmuwan NTU Temukan Pengganti Minyak Sawit dari Mikroalga

Foto : DOK. UNIVERSITAS TEKNOLOGI NANYANG

MINYAK DARI MIKROALGA I Mikroalga bubuk yang telah dicuci, dikeringkan, dan diolah dengan metanol oleh peneliti Nanyang Technological University, dengan botol minyak yang dihasilkan dari mikroalga di sebelah kanan.

A   A   A   Pengaturan Font

SINGAPURA - Ilmuwan dari Nanyang Technological University (NTU) Singapura telah menemukan cara untuk memproduksi minyak dari mikroalga secara berkelanjutan, yang dapat menggantikan penggunaan minyak sawit dalam produksi pangan.

Minyak kelapa sawit adalah minyak nabati paling populer di dunia dan digunakan pada setengah dari semua produk konsumen, dengan sekitar 77 juta ton diproduksi untuk pasar global pada 2018. Ini akan tumbuh menjadi 107,6 juta ton pada 2024.

Namun, ekspansi perkebunan kelapa sawit yang cepat telah menyebabkan deforestasi besar-besaran di beberapa negara. Misalnya di Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, sebagian besar hutan hujan dan lahan gambut yang kaya karbon dihancurkan untuk dijadikan perkebunan kelapa sawit, melepaskan sejumlah besar gas rumah kaca ke atmosfer dan menghancurkan habitat satwa liar asli yang terancam punah.

"Selain sebagai alternatif yang lebih hijau untuk minyak sawit, minyak yang berasal dari mikroalga juga lebih bergizi daripada minyak sawit," kata Direktur Program Ilmu dan Teknologi Pangan NTU, William Chen, di Singapura, Senin (21/3).

Pertama, tambah Chen, minyak yang berasal dari alga mengandung lebih banyak asam lemak tak jenuh ganda dibandingkan dengan minyak kelapa sawit yang dapat membantu mengurangi kadar kolesterol dalam darah dan menurunkan risiko seseorang terkena penyakit jantung dan stroke.

Menurut Chen yang memimpin proyek tersebut, minyak yang diproduksi alga dikembangkan bekerja sama dengan para ilmuwan dari Universitas Malaya di Malaysia, juga mengandung lebih sedikit asam lemak jenuh, yang telah dikaitkan dengan stroke dan kondisi terkait.

Merangsang Fotosintesis

Untuk menghasilkan minyak, asam piruvat, asam organik yang terdapat di semua sel hidup, ditambahkan ke larutan media kultur dengan ganggang Chromochloris zofingiensis dan terkena sinar ultraviolet (UV) untuk merangsang fotosintesis.

Setelah 14 hari, mikroalga dicuci, dikeringkan, dan diberi metanol untuk memutus ikatan antara minyak dan protein alga, sehingga minyak dapat diekstraksi.

"Tim telah mengembangkan teknologi pemrosesan hijau untuk secara efisien memisahkan lipid, karbohidrat, dan protein dari mikroalga untuk memastikan seluruh proses memiliki sedikit atau tanpa limbah," kata Chen.

Lipid yang diekstraksi akan menjadi minyak nabati sedangkan protein dan karbohidrat dapat diekstraksi untuk kegunaan lain. Untuk menghasilkan minyak nabati yang cukup untuk membuat cokelat batangan yang dibeli di toko dengan berat 100 gram, diperlukan 160 gram ganggang.

Chen mencatat sementara minyak mikroalga saat ini ada di pasar, tidak ada pilihan untuk diterapkan pada makanan. Selain itu, pemeriksaan online menemukan harga minyak mikroalga mencapai sekitar 2,40 dollar AS per liter, dibandingkan dengan 0,60 hingga 0,80 dollar AS per liter untuk minyak nabati. Ini adalah hasil dari faktor-faktor seperti biaya pemrosesan hilir yang tinggi dan hasil biomassa yang rendah, yang merupakan bidang yang ingin ditangani oleh tim NTU.

Ketika meningkatkan produksi mikroalga, para ilmuwan mencari untuk mengganti sinar ultraviolet dengan sinar matahari alami sehingga tanaman dapat menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer melalui fotosintesis, mengubahnya menjadi biomassa dan oksigen pada tingkat yang relatif cepat. Biomassa mengacu pada bahan organik dan nutrisi yang disimpan oleh tanaman.

Chen menambahkan mikroalga dapat ditanam di pertanian vertikal, yang membutuhkan lebih sedikit lahan pertanian. Para ilmuwan telah mengembangkan metode untuk menghasilkan asam piruvat, dengan memfermentasi kulit buah. Media kultur untuk mikroalga, di sisi lain, dapat dibuat dengan memfermentasi residu kacang kedelai.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top