Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Ilmuwan Deteksi Oksigen di Atmosfer Planet Venus

Foto : CNA/NASA/JPL-Caltech/Handout via REUTERS

Data dari pesawat ruang angkasa Magellan NASA dan Pioneer Venus Orbiter digunakan dalam gambar komposit planet Venus yang tidak bertanggal.

A   A   A   Pengaturan Font

WASHINGTON - Oksigen menyumbang sekitar 21 persen udara Bumi, dan sisa atmosfer kita sebagian besar berupa nitrogen. Dan sebagian besar makhluk hidup, termasuk manusia, membutuhkan oksigen untuk bertahan hidup.

Planet tetangga Bumi, Venus, menawarkan cerita yang berbeda. Atmosfernya yang tebal dan berbahaya didominasi oleh karbon dioksida - 96,5 persen - dengan jumlah nitrogen dan gas yang lebih sedikit. Oksigen hampir tidak ada. Faktanya, karena Venus kurang mendapat perhatian ilmiah dibandingkan planet lain seperti Mars, deteksi langsung oksigen di planet ini masih sulit dilakukan.

Menggunakan instrumen di atas observatorium udara SOFIA - pesawat Boeing 747SP yang dimodifikasi untuk membawa teleskop inframerah dalam proyek bersama antara NASA dan Pusat Dirgantara Jerman - para ilmuwan kini telah mendeteksi oksigen atom dalam lapisan tipis yang diapit di antara dua lapisan atmosfer Venus lainnya. .

Mereka mencatat, oksigen atom yang terdiri dari satu atom oksigen, berbeda dengan oksigen molekuler, yang terdiri dari dua atom oksigen dan bisa untuk bernapas.

Para peneliti untuk pertama kalinya secara langsung mendeteksi oksigen di sisi Venus yang menghadap matahari - tempat oksigen diproduksi di atmosfer - serta mendeteksinya di sisi yang menghadap jauh dari matahari, tempat oksigen sebelumnya terlihat oleh teleskop berbasis di Hawaii. Venus berotasi jauh lebih lambat dibandingkan Bumi.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : CNA

Komentar

Komentar
()

Top