Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Gawat Makin Menakutkan, Pembangkit Nuklir Ukraina Terbakar dan Ini Respons Pasar Eropa

Foto : ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic

Ilustrasi - Mata uang dolar Amerika Serikat dan euro.

A   A   A   Pengaturan Font

Hong Kong - Euro berada di jalur untuk minggu terburuknya terhadap dolar dalam sembilan bulan di perdagangan Asia pada Jumat pagi, karena perang di Ukraina dan prospek harga-harga komoditas yang tinggi terus menyeret ekspektasi pertumbuhan ekonomi Eropa.

Menambah kekhawatiran di awal perdagangan Asia adalah berita pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia Ukraina, yang terbesar dari jenisnya di Eropa, terbakar pada Jumat pagi setelah serangan oleh pasukan Rusia.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi informasi tersebut, termasuk potensi keseriusan kebakaran.

Itu mengirim euro turun lebih lanjut 0,48 persen menjadi 1,1009 dolar terendah sejak Mei 2020. Euro telah kehilangan 1,84 persen sejauh minggu ini, yang akan menjadi minggu terburuk euro sejak Juni 2021.

Dolar pada gilirannya tergelincir 0,15 persen terhadap mata uang safe-haven yen pada Jumat pagi, menyusul laporan kebakaran, meskipun dengan kenaikan di tempat lain, indeks dolar, yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang lainnya naik 0,3 persen.

Pasukan Rusia terus mengepung dan menyerang kota-kota Ukraina, pada hari kedelapan invasi mereka, termasuk Mariupol, pelabuhan utama di timur yang telah dibombardir berat.

"Perang ini akan menghancurkan Ukraina. Adapun Rusia, implikasi jangka pendek dan jangka panjangnya pasti akan merugikan perekonomian. Tetapi negara-negara Uni Eropa juga akan menjadi salah satu yang paling terpukul sanksi ini," kata analis di ING.

Mereka mengatakan efek dari lonjakan harga energi dan gas dapat merusak rebound konsumsi industri dan swasta yang telah diperkirakan setelah pelonggaran pembatasan COVID-19 dan juga kemungkinan akan memperlambat normalisasi kebijakan Bank Sentral Eropa.

"Pada pertemuan ECB minggu depan, setiap petunjuk kenaikan suku bunga tidak mungkin," kata mereka.

Sebaliknya Federal Reserve (Fed) AS hampir pasti menaikkan suku bunga pada pertemuan 15-16 Maret untuk pertama kalinya sejak pandemi.

Ketua Fed Jerome Powell, semalam mengulangi komentarnya dari Rabu (2/3/2022) bahwa ia akan mendukung kenaikan seperempat poin persentase awal dalam suku bunga acuan Fed.

Di tempat lain, sterling melemah di 1,3326 dolar, sementara dolar Australia turun dari puncak empat bulan di tengah berita kebakaran.

Harga-harga komoditas yang lebih tinggi akibat perang telah menyebabkan Aussie terus naik dalam beberapa pekan terakhir.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top