Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Atasi Stunting, Sleman Berikan Bantuan Beras Fortifikasi Kepada Ibu Hamil

Foto : ANTARA/HO-Bagian Prokopim Setda Sleman

Wakil Bupati Sleman Danang Maharsa secara simbolis menyerahkan bantuan beras dengan fortifikasi kepada ibu hamil di Sleman, Kamis (23/11/2023).

A   A   A   Pengaturan Font

Sleman - Pemerintah Kabupaten Sleman di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta memberikan bantuan beras dengan fortifikasikepada ibu hamil dalam upaya mencegah stunting, gangguan pertumbuhan pada anak akibat kekurangan gizi kronis, infeksi berulang, dan kurang stimulasi.

Wakil Bupati Sleman Danang Maharsa selaku Ketua Tim Percepatan Penurunan StuntingKabupaten Sleman pada acara peluncuran Program Bantuan Beras Fortifikasi Bagi Ibu Hamil di Sleman, Kamis, menyampaikan bahwa pemberian beras dengan fortifikasidimaksudkan untuk mendukung pemenuhan kebutuhan gizi ibu hamil.

"Upaya Pemkab Sleman dalam penanganan stunting tentu harus dilakukan secara kolektif dan tindakan riil salah satunya pemberian beras fortifikasi yang bermanfaat bagi pemenuhan gizi ibu hamil, sehingga anaknya terhindar dari stunting," katanya.

Danang menyampaikan bahwa prevalensi stuntingpada anak di wilayah Kabupaten Sleman tahun ini turun dari 6,88 persen menjadi 4,51 persen dan ditargetkan terus menurun pada tahun berikutnya.

Pemerintah Kabupaten Sleman, ia mengatakan, berupaya mengoptimalkan pemanfaatan insentif fiskal Rp18 miliar dari pemerintah pusat untuk mempercepat penurunan prevalensistunting.

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk, dan Keluarga Berencana Kabupaten Sleman Wildan Solichin mengatakan, sasaran Program Bantuan Beras Fortifikasi Bagi Ibu Hamil selama November-Desember 2023 sebanyak3.000 ibu hamil di86kalurahandi Kabupaten Sleman.

Masing-masing ibu hamil yang menjadi sasaran program, menurut dia, akan mendapat bantuan beras dengan fortifikasisebanyak 30 kilogram setiap bulan.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top