Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Atasi Dampak Buruk Asap, Satgas Karhutla Palangka Raya Membagikan Masker kepada Pengguna Jalan

Foto : ANTARA/HO-BPBD Kota Palangka Raya

Satgas Karhutla Palangka Raya bagian masker pada pengguna jalan di Palangka Raya, Kamis (28/9/2023).

A   A   A   Pengaturan Font

Palangka Raya - Atasi dampak buruk asap, Tim Satuan Tugas (Satgas) Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) Kota Palangka Raya, Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng), membagikan masker kepada pengguna jalan raya sebagai antisipasi dampak kabut asap yang menyelimuti udara di kota setempat.

"Hari ini ada 4.000 masker dibagi kepada pengguna jalan raya. Pembagian ini kami lakukan di tiga lokasi berbeda," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan di BPBD Kota Palangka Raya Heri Pauzi, di Palangka Raya, Kamis.

Pembagian masker, lanjutnya, merupakan salah satu aksi Pemerintah Kota (Pemkot) Palangka Raya untuk meningkatkan kewaspadaan masyarakat terhadap ancaman atau dampak karhutla.

"Memang beberapa hari terakhir, kondisi kualitas udara kita buruk dan berbahaya bagi kesehatan. Maka aksi ini untuk meminimalkan risiko dampak menghirup kabut asap bagi warga yang beraktivitas di luar ruangan," katanya.

Tebalnya kabut asap yang menyelimuti Kota Palangka Raya terjadi karena kebakaran lahan gambut yang semakin marak. Pada Rabu (27/9) lalu BPBD setempat mencatat ada 14 lokasi yang terbakar.

"Sampai hari ini masih ada beberapa titik kebakaran yang belum berhasil dipadamkan. Ini karena selain lokasi yang sulit dijangkau, juga karena petugas mengalami kesulitan mencari sumber air karena area di sekitar lokasi yang juga mengering," kata Heri.

Dia pun meminta masyarakat untuk mengurangi aktivitas di luar rumah atau di luar ruangan, terutama bagi masyarakat yang berisiko tinggi. Jika pun keluar rumah harus menggunakan masker.

"Kami juga mengajak masyarakat untuk tidak membakar lahan dengan alasan apapun serta turut mengawasi dan mengantisipasi kebakaran lahan di sekitar tempat tinggal atau lahan yang dimiliki," katanya.

Sementara itu data BPBD Kota Palangka Raya sejak awal tahun sampai Rabu (27/9/2023) tercatat 414 kejadian karhutla dengan luas lahan terbakar mencapai 274,45 hektare.

Kebakaran lahan itu tersebar di Kecamatan Jekan Raya dengan 226 kejadian, Kecamatan Pahandut 63 kejadian, Kecamatan Sebangau 120 kejadian, dan Kecamatan Bukit Batu lima kejadian. Sementara hanya Kecamatan Rakumpitmasih nihil kejadian karhutla.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top