Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

AS Tolak Permintaan Menlu Iran Berkunjung ke Washington

Foto : Freshnewsasia/AFP

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian.

A   A   A   Pengaturan Font

WASHINGTON - Amerika Serikat pada Senin (25/9) mengatakan pihaknya menolak permintaan menteri luar negeri Iran untuk mengunjungi Washington pekan lalu, merujuk pada kekhawatiran mengenai rekam jejak Teheran termasuk penahanan warga AS di masa lalu.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian dilaporkan berusaha melakukan perjalanan mengunjungi bagian kepentingan konsuler Iran setelah Majelis Umum PBB di New York.

"Mereka memang mengajukan permintaan itu dan ditolak oleh Departemen Luar Negeri," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Matthew Miller, kepada wartawan.

"Kami mempunyai kewajiban untuk mengizinkan para pejabat Iran dan pejabat pemerintah asing lainnya melakukan perjalanan ke New York untuk urusan PBB. Namun kami tidak memiliki kewajiban untuk mengizinkan mereka melakukan perjalanan ke Washington, DC," katanya.

"Mengingat penahanan salah warga AS oleh Iran, mengingat negara Iran mensponsori terorisme, kami tidak yakin bahwa dalam hal ini pantas atau perlu untuk mengabulkan permintaan tersebut."

Pekan lalu, Iran mengizinkan lima warga AS keluar dari negaranya melalui pertukaran tahanan. AS juga mengatur transfer dana Iran yang dibekukan sebesar 6 miliar dolar AS dari Korea Selatan ke rekening di Qatar sebesar 6 miliar dolar AS.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengecilkan spekulasi bahwa kesepakatan tahanan itu dapat mengarah pada gerakan diplomatik yang lebih luas, seperti dimulainya kembali perundingan mengenai program nuklir Iran yang disengketakan.

Situs berita Amwaj pertama kali melaporkan harapan Amir-Abdollahian untuk mengunjungi Washington, kunjungan pertama yang dilakukan menteri luar negeri Iran dalam 14 tahun.

Laporan yang mengutip sumber anonim tersebut mengatakan, Amir-Abdollahian ingin meninjau secara pribadi operasi konsuler namun tujuannya mungkin juga "untuk menghasilkan berita utama yang positif."

Amerika Serikat dan Iran memutuskan hubungan setelah kelompok revolusioner Islam merebut kedutaan besar AS di Teheran dan menyandera para diplomatnya selama 444 hari setelah revolusi tahun 1979 yang menggulingkan Syah pro-Barat.

Bagian kepentingan Iran di Washington secara resmi berada di bawah bendera Pakistan.

Amerika Serikat berdasarkan perjanjian sebagai tuan rumah PBB mengizinkan masuknya perwakilan seluruh negara anggota tetapi membatasi pergerakan pejabat dari beberapa negara yang dianggap bermusuhan dengan wilayah Kota New York.

Pemerintahan Donald Trump sebelumnya bertindak lebih jauh terhadap Iran dan membatasi pejabat Iran di beberapa lingkungan di New York - meskipun majalah New Yorker melaporkan pada 2019 bahwa Trump juga gagal mengundang Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif ke Gedung Putih. .


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : AFP

Komentar

Komentar
()

Top