Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

AS Pertimbangkan Tetapkan Kembali Houthi Sebagai Organisasi Teroris

Foto : AFP/ALEX WONG

John Kirby

A   A   A   Pengaturan Font

Setelah melanggar hukum internasional dengan membajak sebuah kapal kargo di Laut Merah, pemerintah AS kini sedang mempertimbangkan untuk menetapkan kembali pemberontak Houthi di Yaman sebagai organisasi teroris

WASHINGTON DC - Pemerintah Amerika Serikat (AS) mengatakan tengah mempertimbangkan untuk menetapkan kembali pemberontak Houthi di Yaman sebagai organisasi teroris setelah kelompok itu melanggar hukum internasional dengan membajak sebuah kapal kargo di Laut Merah.

Juru Bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih, John Kirby, mengungkapkan perkembangan tersebut dalam konferensi pers pada Selasa (21/11).

"Kelompok Houthi menahan kapal kargo Galaxy Leader milik Inggris pada Minggu (19/11) ketika kapal tersebut sedang berlayar dekat Yaman di ujung selatan Semenanjung Arab. Kapal tersebut dioperasikan oleh Nippon Yusen, sebuah perusahaan Jepang yang juga dikenal sebagai NYK Line," lapor kantor berita NHK, Rabu (22/11).

Kelompok Houthi mengatakan kapal tersebut adalah kapal Israel dan pihaknya akan terus menargetkan kapal-kapal milik atau terkait dengan Israel.

Kirby menjelaskan bahwa mengingat adanya penargetan warga sipil baru-baru ini oleh Houthi dan sekarang pembajakan kapal di perairan internasional, AS telah memulai peninjauan terhadap kemungkinan penetapan sebagai organisasi teroris.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Ilham Sudrajat
Penulis : Ilham Sudrajat, Berbagai Sumber

Komentar

Komentar
()

Top