Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Wall Street dan Tiongkok Melawan Dampak Peretasan ICBC Cabang New York

Foto : Istimewa

Cabang ICBC di New York terpaksa menggunakan memori USB untuk mengirimkan data setelah sistemnya disusupi.

A   A   A   Pengaturan Font

NEW YORK - Para pedagang dan pialang Wall Street berusaha meminimalkan dampak serangan ransomware atau virus komputer terhadap bank terbesar Tiongkok, Industrial and Commercial Bank of China (ICBC) di New York, yang mengganggu perdagangan di pasar Treasury AS senilai 24 triliun dolar AS.

Dilansir oleh Financial Times, serangan telah mengungkap kerentanan di pasar Treasury terbesar dan paling likuid di dunia, yang menopang harga aset di seluruh dunia.

"Karena sistemnya disusupi, ICBC Financial Services terpaksa mengirim USB berisi data perdagangan ke Bank of New York (BNY) Mellon untuk membantu menyelesaikan perdagangan," ujar sumber yang mengetahui situasi tersebut.

Menurut para pedagang dan bank, serangan terebut menghalangi ICBC untuk menyelesaikan perdagangan Treasury atas nama pelaku pasar lainnya. "Dana lindung nilai dan manajer aset mengalihkan perdagangan karena gangguan dan serangan tersebut berdampak pada likuiditas pasar Treasury," kata sumber itu.

Beberapa pedagang berpendapat bahwa peretasan di ICBC bahkan mungkin telah berkontribusi terhadap aksi jual tajam obligasi Treasury jangka panjang pada Kamis setelah lelang obligasi 30 tahun senilai 24 miliar dolar AS.

"Atas nama ICBC, BNY pada Kamis meminta beberapa perpanjangan jam operasional Fedwire, platform pembayaran real-time yang dioperasikan oleh Federal Reserve AS, untuk memberi lebih banyak waktu dalam menyelesaikan perdagangan Treasury," kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Mereka menambahkan, karena peretasan tersebut, unit ICBC di AS memerlukan suntikan modal sebesar 9 miliar dolar AS dari perusahaan induknya untuk menutupi perdagangan yang belum terselesaikan dengan BNY.

ICBC sebelumnya telah mengonfirmasi bahwa mereka "mengalami serangan ransomware yang mengakibatkan gangguan pada sistem [layanan keuangan] tertentu".

"BNY, bank kustodian terbesar di dunia, telah memutuskan sambungan ICBC secara elektronik dari platformnya dan tidak berencana untuk menyambungkannya kembali sampai pihak ketiga membuktikan bahwa hal tersebut aman untuk dilakukan," kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

BNY malah menggunakan solusi solusi manual untuk memproses perdagangan.

"Tidak ada tim TI yang akan mempercayai apa pun dari ICBC AS tanpa dipindai atau diteliti secara ketat," kata salah satu pakar dunia maya yang dekat dengan respons industri ini.

"Sampai BNY terhubung kembali, hal ini akan berjalan lambat dan menyakitkan," kata sumber yang lain.

Menteri Keuangan AS, Janet Yellen, pada Jumat mengatakan, dia telah menghubungi Wakil Perdana Menteri Tiongkok, He Lifeng, mengenai peretasan tersebut tetapi belum melihat dampaknya terhadap pasar Treasury.

"Kami telah bekerja sangat erat dengan pihak Tiongkok, dengan perusahaan tersebut dan dengan regulator di Amerika Serikat," katanya, seraya menambahkan bahwa Departemen Keuangan telah memberikan bantuan penuh kepada ICBC mengenai masalah ini.

Komisi Sekuritas dan Bursa pada Jumat mengatakan pihaknya "terus memantau dengan fokus menjaga pasar yang adil dan teratur". Asosiasi Industri Sekuritas dan Pasar Keuangan, yang mewakili bank dan manajer aset, mengadakan panggilan telepon dengan anggotanya untuk membahas tanggapan mereka terhadap insiden tersebut.

Dalam penjelasannya pada Jumat, Kementerian Luar Negeri Tiongkok, mengatakan, ICBC telah melakukan tugasnya dengan baik dalam menangani serangan terhadap cabang jasa keuangan AS.

"ICBC telah memantau masalah ini dengan cermat dan melakukan yang terbaik dalam tanggap darurat dan komunikasi pengawasan," kata juru bicara kementerian Wang Wenbin.

ICBC adalah satu-satunya pialang Tiongkok yang memiliki izin kliring sekuritas di AS. Perusahaan ini menciptakan bisnisnya setelah membeli unit layanan dealer utama Fortis Securities pada tahun 2010.

"ICBC adalah bank besar Tiongkok dan aliran dana yang ditanganinya penting," kata Charlie McElligott, ahli strategi lintas aset di Nomura.

"Apa pun yang menghalangi kemampuan untuk berpartisipasi dalam lelang, dapat dikatakan, akan berkontribusi terhadap lonjakan hasil panen setelahnya"N

Menurut seorang anggota staf yang teribat dalam pertemuan tersebut, setelah berita tentang serangan ransomware muncul, karyawan di kantor pusat ICBC di Beijing mengadakan pertemuan mendesak dengan unit mereka di AS.

Serangan Ransomware telah menjamur sejak pandemi virus Korona, salah satunya karena kerja jarak jauh membuat dunia usaha menjadi lebih rentan dan kelompok penjahat dunia maya menjadi lebih terorganisir.

"Dengan meningkatnya tingkat keparahan, kecanggihan, dan frekuensi serangan siber, yang seringkali melibatkan kesalahan manusia, perusahaan harus segera memikirkan kembali pendekatan mereka terhadap pertahanan ransomware," kata Oz Alashe, pendiri CybSafe, sebuah perusahaan keamanan siber dan analisis data asal Inggris.


Redaktur : Selocahyo Basoeki Utomo S
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top