Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Triwulan I-2022, Sektor Transportasi dan Pergudangan Tumbuh Positif

Foto : ANTARAHO-PT PPI

Karung-karung berisi kopi tertata rapih di gudang penyimpanan-PPI terus ekspor kopi ke Mesir dengan ekspor yang terakhir untuk tahun ini sebanyak 120 ton pada Desember 2021.

A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA - Mulai bergeraknya perekonomian di Tanah Air pasca Pandemi Covid-19 ternyata mendorong sektor transportasi dan pergudangan yang tumbuh positif awal tahun ini.

Chairman Supply Chain Indonesia (SCI), Setijadi mengatakan Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut ekonomi Indonesia pada triwulan I-2022 tumbuh sebesar 5,01 persen (y-on-y). Berdasarkan besaran Produk Domestik Bruto (PDB), perekonomian Indonesia triwulan I-2022 mencapai Rp4.513,0 triliun atas dasar harga berlaku.

"Dari jumlah tersebut beberapa lapangan usaha, Transportasi dan Pergudangan mengalami pertumbuhan tertinggi sebesar 15,79 persen (y-on-y). Dimana pertumbuhan sektor logistik yang tinggi itu didorong terutama oleh pertumbuhan lapangan usaha Perdagangan (5,71 persen), Industri Pengolahan (5,07 persen) dan Konstruksi (4,83 persen)," kata Setijadi dalam keterangan tertulisnya, Rabu (11/5).

Dia menambahkan pertumbuhan Transportasi dan Pergudangan juga dipacu oleh pertumbuhan ekspor (16,22 persen) dan impor (15,03 persen). Dan pada triwulan I-2022, moda transportasi laut turun sebesar 0,59 persen dan moda transportasi rel naik 14,16 persen. Jika dilihat secara q-to-q, moda transportasi laut turun sebesar 1,41 persen dan moda transportasi rel turun 6,33 persen.

Menurut Setijadi pada triwulan I-2022 itu, jumlah barang yang diangkut dengan moda transportasi rel naik sebesar 14,16 persen menjadi 13,47 juta ton, sedangkan jumlah barang yang diangkut dengan moda transportasi laut turun 0,59 persen atau menjadi 78,06 juta ton dibanding periode yang sama tahun 2021.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Muchamad Ismail
Penulis : Mohammad Zaki Alatas

Komentar

Komentar
()

Top