Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Terharu, Ratusan Orang Terselamatkan Dari Banjir Yang Melahap Kereta Bawah Tanah Di China

Foto : istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Saat banjir melanda stasiun kereta bawah tanah yang sibuk di China pada hari Selasa, penumpang yang putus asa mencoba melarikan diri sementara yang lain tersapu tak berdaya dari peron.

Dalam satu gerbong kereta, air merembes masuk dan naik dari mata kaki, ke pinggang, ke leher-tinggi. Penumpang yang panik membentang ke atas untuk bernapas, sementara yang lain mengangkat orang yang lebih pendek ke dalam kantong udara yang mengecil di atas, dilansir dari sumber media BBC.

Dalam video mengerikan yang dibagikan di media sosial, beberapa penumpang terlihat berdiri di kursi dan menempel di langit-langit saat air banjir merayap ke atas. Seseorang mencoba memecahkan jendela, sebelum menyadari bahwa ada lebih banyak air di luar kereta.

Beberapa memfilmkan tragedi yang sedang berlangsung, sementara yang lain menelepon orang yang dicintai atau memposting permintaan bantuan. "Saya tidak bisa berbicara lagi," tulis seorang wanita di situs media sosial Weibo. "Jika tidak ada penyelamatan yang datang dalam 20 menit, ratusan dari kita akan kehilangan nyawa kita."

"Kami semua berdiri di kursi, dan air sudah di lutut kami," kata seorang wanita yang menyebut namanya sebagai Li kepada Elephant News.

"Beberapa penumpang yang lebih pendek memiliki air sampai ke leher mereka," katanya, seraya menambahkan bahwa seiring berjalannya waktu pasokan udara mulai berkurang.

Setelah sekitar satu jam, gerbong kereta jatuh ke dalam kegelapan dan tingkat oksigen semakin berkurang. "Saya benar-benar takut, tetapi yang paling menakutkan bukanlah airnya, tetapi pasokan udara yang berkurang," kata satu orang kepada kantor berita Reuters.

Setelah beberapa jam ketakutan dan ketidakpastian, penyelamat dapat memperoleh akses melalui atap kereta dan menarik orang keluar. "Kami mengetuk kaca sedikit [di langit-langit]. Lalu tiba-tiba ada udara," kata seorang wanita yang tidak disebutkan namanya kepada penyiar CCTV.

Ratusan orang akhirnya diselamatkan dari terowongan kereta bawah tanah yang banjir di Zhengzhou, sebuah kota berpenduduk 12 juta orang yang terletak di tepi Sungai Kuning di provinsi Henan tengah.

Tetapi setidaknya 12 diketahui telah meninggal dan lima terluka dalam bencana itu, yang terjadi setelah wilayah tersebut mengalami lebih banyak curah hujan dalam tiga hari daripada biasanya dalam setahun.

Ini adalah waktu hujan tahun di Cina dan banjir terjadi setiap tahun. Namun, para ilmuwan China mengatakan pemanasan global telah membuat situasi lebih berbahaya dan memperingatkan bahwa cuaca ekstrem bisa menjadi lebih sering di masa depan.

Di Henan, sedikitnya 25 orang tewas dan lebih dari 200.000 orang telah dievakuasi. Jalan-jalan utama telah berubah menjadi sungai, dengan mobil dan puing-puing tersapu oleh arus yang bergerak cepat.

Kisah-kisah mengerikan tentang tragedi kereta bawah tanah, dan banjir dramatis di sekitar provinsi, terus bermunculan, dengan saksi mata yang menggambarkan adegan ketakutan dan kekacauan.

"Awalnya tidak banyak air, lalu semuanya mulai datang sekaligus," kata seorang wanita yang berada di kereta bawah tanah yang banjir kepada outlet berita Pear Video.

"Dalam waktu sekitar 30 menit itu sampai ke pundak saya," katanya. "Sulit untuk bernapas. Banyak orang pingsan."

Wanita yang tidak ingin disebutkan namanya itu mengatakan dia terjebak selama lebih dari empat jam dan menangis ketika dia akhirnya diselamatkan.

"Ada begitu banyak air di peron, dan ada air yang mengalir keluar dari celah-celah di pintu kereta bawah tanah," kata penumpang lain kepada Jiupai News.

"Saya cukup tinggi, tapi setelah sekitar lima menit, air sudah di dada saya," katanya. "Orang tinggi membantu orang pendek dan anak-anak naik ke kursi. Saya menggendong anak seseorang."

Dalam satu postingan di Weibo, seorang wanita menggambarkan kepanikan di dalam kereta. "Banyak orang mulai menderita kesulitan bernapas," tulisnya. "Saya mendengar seorang penumpang terdekat di teleponnya, memberikan rincian rekening banknya kepada keluarganya, dan berpikir saya harus melakukan hal yang sama."

"Air bocor dari celah-celah di pintu, semakin banyak, kita semua yang bisa, berdiri di kursi kereta bawah tanah," tulis posting lain.

Gambar dramatis juga telah dibagikan tentang penyelamatan di atas tanah. Pekerja darurat telah menggunakan tali panjang untuk menarik orang ke tempat yang aman karena mereka diseret oleh arus yang deras.

"Saya beruntung saya tinggal di rumah, tetapi kami [masih] merasa seperti akan hanyut," kata Wang Qian kepada BBC OS dari Zhengzhou.

"Saya sudah menghubungi semua keluarga saya dan untungnya mereka semua aman. Ada banyak kerusakan di sekitar kami. Saya bisa melihat banjir di mana-mana, banyak mobil dan air di mana-mana," katanya.

Upaya penyelamatan terus berlanjut di sekitar provinsi, sementara hujan lebih lanjut diperkirakan akan terjadi selama sisa minggu ini.

"Kami semua menunggu untuk melihat apakah semuanya akan segera baik-baik saja," kata Wang. "Kami sangat takut."


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Zulfikar Ali Husen

Komentar

Komentar
()

Top