Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

SpaceX Membuat Kesepakatan Bersama Crew Dragon

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Kapsul SpaceX's Crew Dragon akan meluncurkan tiga misi astronot pribadi lagi secara tentatif hingga 2023 di bawah kesepakatan massal yang ditandatangani minggu ini dengan manajer misi Axiom Space.

Meskipun persyaratan spesifik tidak diungkapkan, ini menandai salah satu kesepakatan terbesar dalam industri penerbangan luar angkasa swasta yang sedang berkembang dan membuat jadwal ISS yang sibuk untuk beberapa tahun ke depan.

Melansir laman The Verge, tiga misi, yang berjarak kira-kira enam bulan, akan datang setelah perjalanan pertama Axiom dengan Crew Dragon pada Januari tahun depan menerbangkan kru " semua sipil " ke Stasiun Luar Angkasa Internasional selama delapan hari.

Ax-2, misi kedua , akan dipimpin oleh mantan astronot NASA Peggy Whitson. Kru untuk Ax-3 dan 4 belum diumumkan. Semua penerbangan akan melibatkan masa inap serupa di ISS.

Axiom menolak untuk mengungkapkan nilai perjanjian, yang telah dikerjakan selama berbulan-bulan dan secara resmi ditandatangani dengan SpaceX dalam beberapa pekan terakhir.

Waktu dan parameter misi harus mendapat persetujuan dari NASA, yang mengelola jadwal ISS, serta panel mitra stasiun luar angkasa internasional NASA.

"Era baru dalam penerbangan antariksa manusia ada di sini," kata presiden SpaceX Gwynne Shotwell dalam sebuah pernyataan.

"Kemitraan yang berkembang antara Axiom dan SpaceX akan memungkinkan lebih banyak peluang bagi lebih banyak manusia di luar angkasa untuk membuat umat manusia menjadi multiplanet," kata SpaceX tentang kesepakatan Axiom di situs webnya, merujuk pada tujuan utama pendirinya, Elon Musk, untuk menjajah Mars.

Untuk Axiom yang berbasis di Houston, didirikan pada tahun 2016 oleh manajer veteran ISS NASA Mike Suffredini, perjalanan awal Crew Dragon ke stasiun luar angkasa ini akan berfungsi sebagai "misi pendahulu" sebelum proyek inti perusahaan untuk membangun modul ISS komersial, yang pertama adalah direncanakan untuk dipasang pada tahun 2024.

Suffredini, CEO Axiom, mengatakan misi ini membuat perusahaan tetap pada jalurnya untuk rencana stasiun ruang angkasa komersial tersebut.

"Keempat kru akan menerima pelatihan astronot komersial gabungan dari NASA dan SpaceX, dengan SpaceX memberikan pelatihan tentang kendaraan peluncuran Falcon 9 dan pesawat ruang angkasa Dragon, pelatihan kesiapsiagaan darurat, pakaian antariksa dan latihan masuk dan keluar pesawat ruang angkasa, serta simulasi parsial dan penuh," Demikian pernyataan SpaceX.

Kapsul SpaceX's Crew Dragon dikembangkan di bawah campuran dana swasta dan kontrak NASA sekitar $3 miliar dalam Program Kru Komersial badan tersebut, yang dimulai untuk menghidupkan kembali kemampuan Amerika untuk meluncurkan kru ke luar angkasa dari tanah AS setelah ketergantungan selama satu dekade pada roket Rusia.

SpaceX telah meluncurkan tiga awak astronot pemerintah di bawah program itu sejak Mei 2020, dengan empat lagi direncanakan di masa depan. Boeing, perusahaan kedua di bawah program itu, jauh di belakang dengan kapsul Starliner, yang dijadwalkan untuk menerbangkan awak astronot pertamanya pada akhir tahun.

Menambahkan empat misi Crew Dragon pribadi yang diatur Aksioma diatas irama kru komersial SpaceX akan membuat jadwal sibuk untuk ISS, yang hanya memiliki dua port docking yang kompatibel dengan Crew Dragon, versi kargo khusus dari Crew Dragon, dan Boeing Starliner.

Dengan penerbangan Starliner yang direncanakan ke depan, dan NASA mengatakan hanya mengizinkan dua penerbangan astronot pribadi ke ISS per tahun, tidak jelas apakah keempat misi Axiom akan disetujui untuk penerbangan hingga 2023. NASA tidak segera menanggapi email yang meminta komentar.

"Kami terus menjadi sangat sibuk di Stasiun Luar Angkasa Internasional," kata manajer program ISS NASA Joel Montalbano Rabu saat konferensi pers tentang peluncuran misi kargo SpaceX besok.

Kemitraan NASA dengan industri komersial mengubah cara kita memandang orbit Bumi yang rendah. arn

(arisn/FBC)
Redaktur : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top