Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Satelit Kayu Pertama di dunia Akan Berada di luar Angkasa

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Dari semua hal yang bisa dibuat dari satelit, ada yang terbuat dari kayu yang menuju ke luar angkasa, semoga segera. Sebuah perusahaan Finlandia bernama Arctic Astronautics sedang mengerjakan pengiriman satelit kayu pertama di dunia ke luar angkasa pada akhir tahun ini.

Melansir laman Esa.int, Satelitnya, WISA Woodsat, adalah satelit nano yang berbentuk kubus dan terbuat dari kayu lapis birch. Ini memiliki sensor yang telah dikembangkan oleh European Space Agency (ESA).

WISA Woodsat adalah 10cm di setiap sisi, panjang, tinggi, dan lebar. Gagasan utama di balik hal seperti ini adalah untuk melihat apakah bahan seperti kayu dapat bertahan dalam ruang hampa, panas, dingin, dan radiasi di ruang angkasa.

Satu-satunya bagian luar non-kayu Woodsat adalah rel aluminium sudut yang digunakan untuk penempatannya ke luar angkasa ditambah tongkat selfie logam.

Otak di balik WISA Woodsat, Jari Makinen bertanya-tanya mengapa kami tidak menerbangkan material kayu ke luar angkasa dan itulah yang mendorong terciptanya WISA Woodsat.

Makinen adalah salah satu pendiri di Arctic Astronautics dan perusahaannya membuat replika satelit yang berfungsi penuh dan siap mengorbit.

"Saya selalu menikmati membuat pesawat model, yang melibatkan banyak bagian kayu. Setelah bekerja di bidang pendidikan luar angkasa, ini membuat saya bertanya-tanya; mengapa kita tidak menerbangkan material kayu di luar angkasa" kata Makinen

Replika yang dibuat oleh Astronautika Arktik ini biasanya digunakan untuk tujuan pendidikan, pelatihan, dan hobi yang memasarkan replika CubeSat yang siap mengorbit yang berfungsi penuh untuk tujuan pendidikan, pelatihan, dan hobi.

"Jadi saya memiliki ide pertama-tama untuk menerbangkan satelit kayu ke stratosfer, dengan balon cuaca. Itu terjadi pada tahun 2017, dengan KitSat versi kayu. Setelah berjalan dengan baik, kami memutuskan untuk memutakhirkannya dan benar-benar pergi ke orbit." ujar Makinen

Makinen menambahkan dari sana, proyeknya semakin membesar dan menemukan dukungan komersial, serta mengamankan tempat di peluncur Elektron dari Rocket Lab di Selandia Baru.

Kayu yang digunakan dalam WISA Woodsat telah dikeringkan dengan vakum untuk menghilangkan kelembapan yang dapat menyebabkan masalah di ruang angkasa. Dan bagian non-kayu di bagian luar WISA Woodsat hanyalah tongkat selfie logam, rel aluminium sudut sehingga satelit dapat dikerahkan di luar angkasa.

WISA Woodsat akan diluncurkan dari Selandia Baru dengan roket Electron yang dikembangkan oleh produsen kedirgantaraan Amerika Rocket Lab. WISA Woodsat telah menjalani tes pra-penerbangan dan mereka menunjukkan bahwa ia dapat meluncur di orbit setinggi 500-600 kilometer, meskipun terpapar oksigen atom. Namun, para ilmuwan mengantisipasi bahwa sinar matahari ultraviolet tanpa filter akan menggelapkan kayu di satelit.

Riccardo Rampini, kepala bagian Fisika dan Kimia Material ESA, mengatakan jadwal yang padat tetapi kami menyambut baik kesempatan untuk berkontribusi pada muatan Woodsat sebagai imbalan untuk membantu menilai kesesuaiannya untuk penerbangan.

"Item pertama yang kami luncurkan adalah sensor tekanan, yang memungkinkan kami mengidentifikasi tekanan lokal di rongga pesawat dalam beberapa jam dan hari setelah peluncuran ke orbit. Ini merupakan faktor penting untuk menghidupkan sistem daya tinggi dan antena frekuensi radio, karena sejumlah kecil molekul di dalam rongga berpotensi menyebabkan kerusakan." tutur Rampini

Untuk memantau bagaimana satelit bertahan dalam kondisi yang keras dari orbit Bumi yang lebih rendah, ESA telah menambahkan rangkaian sensor ke satelit.

Sensor ini juga termasuk alat pemantau kontaminasi yang akan mengukur endapan sensitif yang terjadi pada papan sirkuit satelit atau badan kayu.

"Sensor ini sedang dibuat untuk kami oleh Sens4 di Denmark, yang telah melakukan pekerjaan yang baik untuk menurunkan desain standar mereka agar sesuai dengan volume onboard dan batasan daya yang terbatas."

Insinyur material ESA, Bruno Bras menambahkan akhirnya merancang perangkat murah yang dapat menemukan semua jenis penggunaan lebih lanjut, baik di orbit maupun di darat di lingkungan pengujian.

Di sebelahnya akan ada LED langsung dengan fotoresistor yang merasakan saat menyala. Tetapi kekuatan LED akan datang melalui plastik konduktif elektrik cetak 3D yang disebut 'polyether ether ketone', atau singkatnya MENGINTIP , membuka prospek daya cetak atau bahkan tautan data langsung di dalam badan misi luar angkasa masa depan.

Insinyur material ESA Orcun Ergincan mengatakan Item lainnya adalah microbalance kristal kuarsa, berfungsi sebagai alat pemantauan kontaminasi yang sangat sensitif, mengukur endapan samar dalam rentang nanogram yang berasal dari elektronik onboard serta permukaan kayu itu sendiri.

Ini telah disumbangkan oleh OpenQCM di Italia. Perusahaan ini juga sedang membangun tumpukan papan sirkuit cetak keseluruhan yang menampung ketiga demonstran dengan sensor yang tergabung."

Kayu lapis untuk Woodsat

Sponsor untuk Woodsat termasuk UPM Plywood di Finlandia, di antara pembuat kayu lapis terbesar di dunia.

"Bahan dasar untuk kayu lapis adalah birch, dan kami menggunakan pada dasarnya sama seperti yang Anda temukan di toko perangkat keras atau untuk membuat furnitur," jelas kepala insinyur Woodsat dan salah satu pendiri Arctic Astronatics Samuli Nyman.

Pengujian pra-penerbangan menunjukkan satelit, yang akan mengorbit pada ketinggian sekitar 500-600 km di orbit sinkron Matahari yang kira-kira kutub, harus bertahan dari paparan oksigen atomnya. Tapi kayu itu diperkirakan akan digelapkan oleh radiasi ultraviolet dari sinar matahari tanpa filter.

Tongkat selfie di dalam pesawat

Merancang dan membuat boom kamera terbukti merupakan latihan yang menarik: strukturnya harus sekecil mungkin di dalam satelit kecil untuk diluncurkan, kemudian memanjang sejauh mungkin saat berada di luar angkasa.

Selain kamera dan rangkaian sensor yang disumbangkan ESA, Woodsat juga akan membawa muatan radio amatir yang memungkinkan amatir untuk menyampaikan sinyal dan gambar radio ke seluruh dunia. Untuk menurunkan data dari tautan radio 'LoRa' ini, Anda harus membeli 'stasiun bumi' seharga €10. arn


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top