Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Saat Pansus BLBI DPD Tegas Katakan Akan Segera Panggil Obligor BLBI dan Pemerintah

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA - Kasus BLBI tampaknya akan menemui babak baru di mana para obligor BLBI maupun pemegang obligasi rekap BLBI akan benar-benar diperiksa oleh wakil rakyat.

Ya, Panitia Khusus Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (Pansus BLBI) DPD dalam waktu dekat berencana memanggil pemerintah dan obligor untuk mempercepat penyelesaian kasus BLBI. Muncul indikasi obligasi rekap BLBI merugikan negara hingga puluhan triliun.

Baca Juga :
Bazar UMKM

Ketua Pansus BLBI DPD Bustami Zainuddin mengungkapkan, total bunga utang yang harus dibayar pemerintah saat ini sebesar Rp400 triliun setahun. Besarnya bunga utang itu salah satunya disebabkan obligasi rekap BLBI.

"Sejak obligasi rekap dikeluar hingga 2022, sudah bisa pastikan APBN membayar pokok dan bunga obligasi BLBI. Merujuk para ahli, nilainya fantastis meski hingga saat ini Pansus BLBI DPD belum bisa mengakses besaran anggaran untuk bayar bunga dan pokok obligasi rekap itu secara jelas dan angka detailnya," kata Bustami Zainuddin di Jakarta, Selasa (19/4).

Bustami menjelaskan, Pansus BLBI DPD terus bekerja untuk menghentikan kerugian negara. Sebab, kondisi keuangan negara kritis dan membutuhkan langkah-langkah kenegarawanan yakni menempatkan kepentingan rakyat di atas kepentingan lainnya.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Eko S
Penulis : -

Komentar

Komentar
()

Top