Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Edisi Weekend Foto Video Infografis

RSUD Mataram Buka Layanan Pasien Khusus Jalur Cepat bagi Pasien Umum dan Wisatawan

Foto : ANTARA/Nirkomal

Areal Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat.

A   A   A   Pengaturan Font

Mataram - Rumah Sakit Umum Daerah Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, membuka layanan "fast track" atau jalur cepat bagi pasien umum dan wisatawan.

Direktur Utama Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Mataram dr Hj Eka Nurhayati di Mataram, Selasa, mengatakan, layanan "fast track" ini merupakan layanan khusus bagi wisatawan yang sedang mengalami gangguan kesehatan.

"Begitu ada panggilan dari pasien jalur khusus melalui aplikasi "emergency button", maka semua tenaga medis akan bergerak untuk penanganan secara cepat," katanya.

Pasien yang menggunakan layanan "fast track" langsung diberikan layanan prioritas di ruang VIP, tanpa ada pertanyaan apapun terkait administrasi.

Pasien "fast track" akan mendapatkan layanan khusus tanpa antre dengan petugas medis yang sudah disiapkan.

"Layanan 'fast track' ini sebenarnya sudah kita buka lama, tapi belum maksimal. Sekarang kita optimalkan untuk mendukung program 'medical tourism'," katanya.

Untuk melaksanakan program tersebut, pihaknya bekerja sama dengan Asosiasi Biro Perjalanan Wisata (ASITA) NTB, Dinas Pariwisata, dan sejumlah pihak terkait lainnya.

Eka mengatakan, pasien atau wisatawan yang menggunakan layanan "fast track" merupakan pasien umum karena semua layanan tidak ditanggung BPJS.

"Itu sesuai dengan regulasi Surat Keputusan dari Menteri Kesehatan RI," katanya.

Eka menambahkan, layanan "fast track" dan "medical tourism" sangat potensial dikembangkan karena melihat perkembangan dan tren pariwisata medis yang terus meningkat di Pulau Lombok.

Dengan melihat keberhasilan pariwisata medis di negara-negara tetangga, tentu memberikan harapan dan peluang di Lombok untuk dapat berkembang menjadi daerah tujuan wisata medis yang menjadi pilihan wisatawan.

"Tentunya dengan melakukan upaya peningkatan prasarana, sarana, tenaga kesehatan, regulasi, dan faktor penunjang lainnya," katanya.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top