Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Edisi Weekend Foto Video Infografis

Populasi Tiongkok Turun, Alarm Krisis Demografi

Foto : The New York Times/Gilles Sabrie

Taman bermain di Xiapu, Tiongkok, pada 2021.

A   A   A   Pengaturan Font

HONG KONG - Tiongkok, negara terpadat di dunia telah mencapai momen penting. Populasi mulai menyusut, setelah penurunan angka kelahiran yang stabil selama bertahun-tahun yang menurut para ahli tidak dapat diubah.

Dilansir oleh The New York Times, pemerintah pada Selasa (17/1) mengatakan 9,56 juta orang lahir di Tiongkoktahun lalu, sementara 10,41 juta orang meninggal.Ini adalah pertama kalinya kematian melebihi jumlah kelahiran di Tiongkok sejak lompatan jauh ke depan, eksperimen ekonomi Mao Zedong yang gagal dan menyebabkan kelaparan serta kematian yang meluas pada 1960-an.

Pejabat Tiongkoktelah mencoba selama bertahun-tahun untuk memperlambat datangnya momen ini, melonggarkan kebijakan satu anak dan menawarkan insentif untuk mendorong keluarga memiliki anak. Tak satu pun dari kebijakan itu berhasil.

Sekarang, mereka menghadapi penurunan populasi, ditambah dengan peningkatan harapan hidup yang berlangsung lama, negara ini didorong ke dalam krisis demografis yang akan memiliki konsekuensi tidak hanya bagi Tiongkokdan ekonominya tetapi juga bagi dunia.

Selama empat dekade terakhir, Tiongkokmuncul sebagai kekuatan ekonomi dan pabrik dunia. Evolusi dari negara dengan kemiskinan yang luas menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia menyebabkan peningkatan harapan hidup yang berkontribusi pada penurunan populasi saat ini, lebih banyak orang hidup lebih lama sementara lebih sedikit bayi yang dilahirkan.

Kecenderungan itu telah mempercepat peristiwa mengkhawatirkan lainnya yaitu hari ketika Tiongkoktidak akan memiliki cukup generasi usia kerja untuk mendorong pertumbuhannya.

"Dalam jangka panjang, kita akan melihat Tiongkokyang belum pernah dilihat dunia," kata Wang Feng, seorang pakar sosiologi di University of California di Irvine yang ahli dalam demografi Tiongkok.

"Ini bukan lagi populasi yang muda, bersemangat, dan tumbuh. Kami akan mulai menghargai Tiongkok, dalam hal populasinya, sebagai populasi tua dan menyusut," ujarnya.

Insentif pemerintah seperti uang tunai untuk bayi dan pemotongan pajak, telah gagal mengubah fakta mendasar bahwa banyak anak muda Tiongkoktidak menginginkan anak.

"Saya tidak dapat memikul tanggung jawab untuk melahirkan anak," kata Luna Zhu, 28 tahun, yang tinggal di Beijing bersama suaminya.

Kedua orang tua mereka bersedia mengasuh cucu, dan dia bekerja di sebuah perusahaan milik negara yang menawarkan paket cuti hamil yang baik. Tetap saja, Zhu tidak tertarik menjadi ibu.

Menurut Biro Statistik Nasional, kelahiran turun dari 10,6 juta pada tahun 2021, tahun keenam berturut-turut jumlah tersebut turun. Populasi keseluruhan Tiongkoksekarang mencapai 1,41 miliar. Pada 2035, diperkirakan 400 juta orang di Tiongkok berusia di atas 60 tahun, terhitung hampir sepertiga dari populasinya.

Kekurangan tenaga kerja yang akan menyertai populasi Tiongkokyang menua dengan cepat, juga akan mengurangi pendapatan pajak dan kontribusi pada sistem pensiun yang sudah berada di bawah tekanan besar.

Apakah pemerintah dapat menyediakan atau tidak akses luas ke perawatan lansia, layanan medis, dan aliran pendapatan yang stabil di kemudian hari, juga akan memengaruhi asumsi lama bahwa Partai Komunis dapat memberikan kehidupan yang lebih baik bagi rakyatnya.

Berita tentang penurunan populasi Tiongkokdatang pada saat yang sulit bagi Beijing, yang menghadapi dampak dari pembalikan mendadak bulan lalu dari kebijakan Nol-Covid.

Data pada Selasa menunjukkan, peningkatan kecil dalam kematian tahun lalu, menjadi 10,41 juta kematian, dibandingkan dengan sekitar 10 juta dalam beberapa tahun terakhir, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana lonjakan Covid baru-baru ini dapat berkontribusi pada angka tersebut.

Pekan lalu, pejabat secara tak terduga melaporkan angka kematian akibat Covid untuk bulan pertama setelah melaporkan kematian harian satu digit selama berminggu-minggu. Tetapi para ahli mempertanyakan keakuratan angka baru, 60.000 kematian antara 8 Desember dan 12 Januari.

Pada Selasa, Komisaris Biro Statistik Nasional, Kang Yi, mengatakan, angka kematian akibat Covid untuk Desember belum dimasukkan ke dalam total kematian keseluruhan untuk 2022.

Tiongkok juga merilis data yang menunjukkan kedalaman tantangan ekonominya. Produk domestik bruto negara itu, ukuran terluas dari vitalitas komersialnya, tumbuh hanya 2,9 persen dalam tiga bulan terakhir tahun ini setelah penguncian yang meluas dan lonjakan infeksi Covid-19 baru-baru ini. Sepanjang tahun, ekonomi Tiongkok hanya tumbuh 3 persen, laju paling lambat dalam hampir empat dekade.

Momen demografis historis ini tidak terduga.Pejabat Tiongkoktahun lalu mengakui bahwa negara itu berada di ambang penurunan populasi yang kemungkinan akan dimulai 2025. Tapi itu terjadi lebih cepat dari yang diantisipasi oleh para ahli demografi, ahli statistik, dan Partai Komunis Tiongkokyang berkuasa.

Tiongkok telah mengikuti lintasan yang akrab bagi banyak negara berkembang ketika ekonomi mereka menjadi lebih kaya. Tingkat kesuburan turun ketika pendapatan meningkat dan tingkat pendidikan meningkat. Ketika kualitas hidup meningkat, orang hidup lebih lama.

"Ini adalah situasi yang diimpikan oleh para ekonom," kata Philip O'Keefe, direktur Aging Asia Research Hub, ARC Center of Excellence in Population Aging Research.

Tetapi pemerintah mempersingkat waktunya untuk mempersiapkan momen ini dengan bergerak terlalu lambat untuk melonggarkan kebijakan kelahiran yang membatasi karena negara itu semakin kaya. "Mereka bisa memberi diri mereka sedikit lebih banyak waktu," kata O'Keefe.

Pemerintah telah mengambil beberapa langkah dalam beberapa tahun terakhir untuk mencoba memperlambat penurunan kelahiran. Pada 2016, mereka melonggarkan kebijakan "satu anak" yang telah berlaku selama tiga dekade, yang memungkinkan keluarga memiliki dua anak.

Pada 2021, mereka menaikkan batas menjadi tiga.Sejak itu, Beijing telah menawarkan berbagai insentif kepada pasangan dan keluarga kecil untuk mendorong mereka memiliki anak, termasuk pemberian uang tunai, pemotongan pajak, dan bahkan konsesi properti.

Menurut Zheng Mu, ahli sosiologi di National University of Singapore yang mempelajari fertilitas di Tiongkok, langkah-langkah ini belum cukup komprehensif untuk menstabilkan angka kelahiran yang turun atau mengubah ekspektasi tradisional yang mengakar tentang peran perempuan di rumah.

"Ketika kita berbicara tentang pengasuhan anak dan pendidikan anak, sebagian besar perempuan diharapkan untuk melakukan pekerjaan itu," kata Mu.

Pemimpin Tiongkok, Xi Jinping, baru-baru ini menjadikan tantangan demografi negara sebagai prioritas, menjanjikan "sistem kebijakan nasional untuk meningkatkan angka kelahiran". Namun pada kenyataannya, kata para ahli, angka kelahiran Tiongkok,yang merosot mengungkapkan tren yang tidak dapat diubah.

Bersama dengan Jepang dan Korea Selatan, Tiongkokmemiliki salah satu tingkat kesuburan terendah di dunia, di bawah apa yang oleh para ahli demografi disebut tingkat penggantian kesuburan yang diperlukan agar suatu populasi tumbuh. Angka itu mengharuskan setiap pasangan, rata-rata, memiliki dua anak.

Sementara itu, total populasi India diperkirakan akan melebihi Tiongkokakhir tahun ini, sesuai perkiraan terbaru dari Perserikatan Bangsa-Bangsa. O'Keefe mengatakan, pada tahap ini penurunan populasi Tiongkokakan sangat sulit untuk dibalik.

"Saya kira tidak ada satu negara pun yang serendah Tiongkok dalam hal tingkat kesuburan dan kemudian bangkit kembali ke tingkat penggantian," ujarnya.

Banyak anak muda menyebutkan meningkatnya biaya menjadi orang tua - termasuk mengasuh anak, terjadi pada saat ekonomi berada dalam keadaan genting.

Seorang fotografer berusia 33 tahun di Beijing, Rachel Zhang, memutuskan sebelum menikah dengan suaminya bahwa mereka tidak akan memiliki anak. Pasangan itu menganut gaya hidup yang dikenal sebagai "Penghasilan Ganda, Tanpa Anak", singkatan untuk pasangan di Tiongkokyang telah memutuskan untuk tetap tidak memiliki anak. Terkadang, para tetua dalam keluarga mengomeli mereka tentang memiliki bayi."Saya tegas tentang ini," kata Zhang.

"Saya tidak pernah memiliki keinginan untuk memiliki anak selama ini," katanya.

Meningkatnya biaya untuk membesarkan seorang anak dan menemukan sebuah apartemen di distrik sekolah yang bagus telah membulatkan tekadnya.

Faktor-faktor lain telah menyebabkan keengganan untuk memiliki lebih banyak anak, termasuk beban yang dihadapi banyak orang dewasa muda dalam merawat orang tua dan kakek nenek yang lanjut usia.

Kebijakan "nol Covid" Tiongkokyang ketat, pengujian massal, karantina, dan penguncian selama hampir tiga tahun, mengakibatkan beberapa keluarga terpisah untuk jangka waktu yang lama, mungkin telah membuat lebih banyak orang memutuskan untuk tidak memiliki anak.

Bagi Zhu, yang menikah lima tahun lalu, pandemi memperjelas keputusannya untuk tidak memiliki anak. "Terutama selama tiga tahun terakhir epidemi. Saya merasa banyak hal yang begitu sulit," tutur Zhu.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top