Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Edisi Weekend Foto Video Infografis

Polri Tak Tambah Personel ke Papua Usai Penangkapan Lukas Enembe, Tiga Kompi Brimob Siaga

Foto : Antara

Lukas Enembe, tersangka dugaan suap tiba di Bandara Samratulangi, Manado dikawal oleh Dansat Brimob Polda Papua, Irwasda Polda Papua, dan Kapolda Sulawesi Utara, Selasa (10/1).

A   A   A   Pengaturan Font

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo mengungkapkan, belum ada penambahan personel ke Papua usai penangkapan Gubernur Papua Lukas Enembe. Kini, kondisi di Papua disebut telah kondusif setelah sempat terjadi kericuhan.

"Belum ada (penambahan personel ke Papua)," kata Dedi di Jakarta, dikutip dari Antara, Rabu (11/1).

Dedi mengatakan, pengamanan di Papua masih dapat diakomodir oleh personel kepolisian yang ada di Papua.

"(Pengamanan) masih menggunakan personel organik yang ada," ucapnya.

Ia menjelaskan, aparat keamanan yang tergabung atas TNI-Polri tetap bersiaga dalam mengantisipasi kejadian setelah peristiwa tersebut. Ia juga memastikan, aparat keamanan TNI dan Polri terus mengantisipasi situasi keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) Papua agar tetap kondusif pascapenangkapan Lukas Enembe.

Kemudian, Dedi memastikan aparat tidak meremehkan situasi di wilayah Papua dan tetap siaga dengan personel yang ada.

Dedi menambahkan, Polri berkoordinasi dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam mengawal penegakan hukum yang dilakukan terhadap Lukas Enembe dari Papua sampai Jakarta. Seperti pada saat tersangka mendarat di Bandara Samratulangi, Manado, dikawal Dansat Brimob Polda Papua dan Irwasda Polda Papua, dan dijemput Kapolda Sulawesi Utara.

"Prinsipnya Polri akan back-up pengamanan sesuai kebutuhan KPK," ujar Dedi.

Terpisah, Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol. Ignatius Benny Prabowo menyebutkan, sebanyak tiga kompi Brimob disiagakan untuk menjaga situasi kamtibmas di wilayah tersebut.

Selain itu, jajaran Polda Papua, Polres Kota dan Polres Kabupaten Jayapura melaksanakan kegiatan rutin kepolisian yang ditingkatkan (KRYD) seperti patroli dan lain-lainnya, serta menambah jumlah personel pada penjagaan di jam-jam rawan.

Sesuai dengan direktif dari Kapolda Papua Irjen Pol. Mathius D Fakhiri agar jajarannya meningkatkan pengamanan terhadap objek vital nasional dibantu oleh TNI di bawah kendali Kapolres.

"Jumlah personel tambahan kekuatan dua kompi gabungan dan Polda masih menyiagakan kompi siaga untuk antisipasi yang akan mengganggu kamtibmas," tutur Ignatius.


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Rivaldi Dani Rahmadi

Komentar

Komentar
()

Top