Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Pemerintah akan Prioritaskan BBM dan Pembiayaan untuk Nelayan

Foto : Istimewa

Menteri BUMN Erick Thohir, saat melakukan kunjungan kerjanya ke Banyuwangi, Jawa Timur. 

A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA - Pemerintah melalui Kementerian BUMN menegaskan komitmennya untuk memprioritaskan fasilitas bagi nelayan Indonesia. Prioritas itu di antaranya pasokan BBM yang terjangkau dan memadai serta pembiayaan usaha.

Hal ini dikatakan oleh Menteri BUMN Erick Thohir, saat melakukan kunjungan kerjanya ke Banyuwangi, Jawa Timur. Dia mengungkapkan pemerintah akan memastikan bahwa ketersediaan BBM pada wilayah sentra nelayan mesti memadai.

"Saya telah mendengar 60-70% dari biaya melaut nelayan adalah untuk membeli BBM. Maka, sewajarnya di tiap-tiap kantung nelayan ada layanan BBM," kata Erick dalam keterangan tertulisnya, saat mengunjungi para nelayan di Pantai Muncar Banyuwangi, akhir pekan lalu.

Ia juga meyakini nelayan memiliki peran sentral bagi masa depan Indonesia. Tidak hanya masa depan perekonomian, melainkan pula kedaulatan pangan. Oleh karena itu, Erick menegaskan komitmen pemerintah untuk mendukung terciptanya ekosistem usaha nelayan yang maju.

"Saya yakin masa depan pangan kita ada di laut. Ada di tangan bapak dan ibu nelayan kecil dan tradisional Indonesia. Karenanya, ekosistem usaha nelayan harus terus disehatkan. Mulai dari akses terhadap BBM, pembiayaan hingga pemasaran," ujar Erick.

Tidak hanya soal BBM, ia pun menggaransi bahwa BUMN akan memprioritaskan pembiayaan bagi nelayan. Menurut Erick, sejumlah bank himbara telah memberikan sejumlah fasilitas pembiayaan dan kredit usaha berbunga rendah, khususnya pada nelayan. Erick ingin fasilitas tersebut dapat dimanfaatkan oleh nelayan, khususnya nelayan di Muncar Banyuwangi yang selama ini dikenal sebagai salah satu sentra nelayan di Jawa Timur,

"Kalo Muncar ingin kita kembalikan pada kejayaannya sebagai salah satu sentra perikanan nasional, maka ekosistem usaha perikanannya harus memudahkan nelayan kecil dan tradisional tumbuhkembang. Akses terhadap modal, pembiayaan, pemasaran dan kemitraan harus tersedia," kata Erick.

Sementara itu, seorang wakil kelompok nelayan Muncar, Sudirman, menyampaikan unek-uneknya atas kehidupan nelayan di Muncar. Dia berbicara soal regulasi yang selama ini menyulitkan nelayan, meskipun saat ini sudah membaik.

"Kelas nelayan Muncar ini menengah ke bawah. Kapal kita rata-rata 5-10 GT. Ada beberapa yang 30 GT, tapi mayoritas menengah ke bawah," katanya. Sudirman juga sangat mengharapkan agar harga BBM tetap dan tidak mengalami kenaikan.


Redaktur : Muchamad Ismail
Penulis : Mohammad Zaki Alatas

Komentar

Komentar
()

Top