Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Pahami Makanan yang dapat Menjaga Kesehatan Perut, Guna Bermanfaat untuk Kekebalan Imun

Foto : istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Usus yang sehat bermanfaat bagi kesehatan mental Anda, membantu Anda memiliki sistem kekebalan yang kuat, dan dapat membantu upaya penurunan berat badan dan membersihkan kulit. Salah satu cara penting untuk menjaga usus Anda, adalah makan makanan yang meningkatkan bakteri usus Anda seperti probiotik, sayuran, jahe, dan yogurt berbahan dasar kacang. Tetapi jika Anda memenuhi sistem pencernaan Anda dengan makanan yang buruk bagi usus Anda, makanan bermanfaat ini mungkin tidak cukup. Ahli Gastroenterologist dan Chief Medical Officer G-Plan Rahul Dixit, MD, tentang makanan terburuk untuk kesehatan usus yang dilansir dari Pop Sugar.

Anda mungkin merasa lebih baik segera setelah menghilangkan makanan ini, tetapi Dr. Dixit mengatakan perlu waktu lebih lama untuk melihat perbaikan, tergantung pada seberapa parah masalah pencernaan Anda. Dia merekomendasikan untuk membuat buku harian tentang apa yang Anda makan dan bagaimana perasaan Anda selama dua hingga empat minggu. Pada akhir empat minggu, Anda akan tahu makanan mana yang perlu dihilangkan dari diet Anda.

Tanda-tanda Kesehatan Usus Buruk

Sakit perut, termasuk kembung yang tidak nyaman, sembelit, diare dengan kelelahan dan kelemahan, kabut otak, dan pendarahan dubur dari wasir internal, semuanya bisa menjadi tanda bahwa usus Anda tidak seimbang, kata Dr. Dixit.

Tetapi karena ini juga merupakan tanda dari kondisi lain, jangan mencoba mendiagnosis diri sendiri. Buat catatan harian tentang apa yang Anda makan dan gejala yang Anda alami, lalu bagikan dengan dokter atau ahli gastroenterologi Anda.

Susu

Dr Dixit mencatat bahwa lebih dari 65 persen orang di dunia tidak toleran laktosa, dan protein susu lainnya seperti whey dan kasein dapat menyebabkan respons alergi. Jadi alergi dan intoleransi bisa menjadi akar ketidaknyamanan Anda.

"Susu dari sapi atau mamalia lain tidak dimaksudkan untuk manusia. Sistem pencernaan sapi benar-benar berbeda dari manusia dan oleh karena itu mikrobioma kami akan merespons dengan berbagai cara untuk orang yang berbeda," katanya.

Makan susu juga dapat "secara signifikan mempengaruhi pertumbuhan dan kelangsungan hidup bakteri baik dan memungkinkan bakteri jahat tumbuh secara eksponensial," jelasnya. Setelah makan susu, banyak orang dapat mengalami kembung, diare, dan kabut otak sehingga Dr. Dixit menyarankan untuk menghindari makanan hewani, termasuk produk susu, untuk melihat apakah gejala Anda membaik. Secara pribadi, ketika saya berhenti mengonsumsi produk susu, saya segera menyadari bahwa perut saya terasa lebih baik, dan kembung serta sembelit saya membaik.

Jika Anda menyukai keju, es krim, yogurt, krim dalam kopi, dan mentega, cobalah menukarnya dengan alternatif bebas susu untuk melihat bagaimana perasaan Anda.

Daging Tinggi Lemak

Kita tahu bahwa mikrobioma dipengaruhi oleh pola makan kita, dan makanan nabati adalah sumber energi bagi bakteri baik untuk bertahan hidup. Dikenal sebagai prebiotik, mikroba usus kecil ini tumbuh subur dengan serat, yang hanya ditemukan pada makanan yang berasal dari tumbuhan.

Tidak seperti makanan nabati, daging berlemak tinggi seperti hamburger, steak, sosis, pepperoni, dan bacon dapat mengganggu keseimbangan bakteri usus. Hapus ini dari diet Anda selama beberapa minggu untuk melihat apakah gejala Anda membaik.

Gorengan

Anda mungkin pernah mengalami perasaan tidak enak setelah makan makanan yang digoreng atau berminyak seperti donat, kentang goreng, onion ring, atau pizza. Makanan yang digoreng atau berminyak sulit dicerna tubuh, dan dapat menyebabkan diare, kembung, gas, dan sakit perut. Anda bahkan mungkin mengalami gejala ini saat makan makanan seperti makanan panggang yang dibuat dengan minyak. (Anda dapat mengganti saus apel dengan minyak dalam resep.)

Alkohol

Alkohol adalah iritasi usus, jelas Dr. Dixit, dan dapat menurunkan jumlah bakteri usus yang menguntungkan. Jadi dia merekomendasikan untuk menghindari koktail (pemanis dan campurannya juga dapat memperburuk masalah usus), bir, dan wine.

Makanan Pedas

Makanan pedas juga dapat mengganggu usus Anda, menyebabkan rasa sakit, mulas, atau diare, jadi Dr. Dixit mengatakan untuk menghindari menambahkan cabai, bubuk cabai, atau saus pedas ke makanan Anda. Makanan pedas dapat mengiritasi lapisan lambung atau usus, jadi kurangi bumbu saat makan salsa, cabai, sayap pedas, serta burrito dan kari pedas.


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Zulfikar Ali Husen

Komentar

Komentar
()

Top