Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

NATO Memberikan Poin Tujuan Untuk Helikopter Generasi Berikutnya

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

NATO telah menerbitkan daftar yang tidak diklasifikasikan dari atribut yang diperlukan dan diinginkan untuk Next Gen Rotorcraft Capability (NGRC) dan telah mengundang industri untuk mengajukan ide untuk memenuhi persyaratan tersebut dan bermitra dengan aliansi untuk membangun pesawat angkat vertikal cepat di masa depan.

Melansir laman verticalmag, Badan Dukungan dan Pengadaan (NSPA) NATO akan menjadi tuan rumah hari industrinya, yang saat ini dijadwalkan pada 20-21 September di Capellen, Luksemburg. Badan tersebut baru-baru ini meluncurkan undangan terbuka ke 30 negara aliansi pertahanan yang mencari kolaborator industri untuk memproduksi kemampuan yang relevan untuk pesawat dan sistemnya dengan atribut yang diperlukan dan diinginkan ini. Batas waktu pendaftaran adalah 12 Mei, tetapi melewatkan pemotongan tidak akan menghalangi perusahaan dari keterlibatan di masa depan dalam proyek tersebut, menurut pejabat NATO. Undangan tersebut menyatakan bahwa acara tersebut "bukanlah prakualifikasi atau konferensi permohonan."

Situs web pengadaan aliansi mencantumkan 12 Mei sebagai tanggal tentatif untuk permintaan resmi proposal. Bersamaan dengan undangan terbuka untuk hari industri yang akan datang adalah dokumen 6 Mei yang mencantumkan daftar yang cukup spesifik dari 25 atribut yang diperlukan dan diinginkan yang harus dipenuhi oleh pesawat masa depan, beberapa di antaranya melacak inisiatif dan persyaratan Pengangkatan Vertikal Masa Depan Angkatan Darat AS dan Angkatan Laut yang baru-baru ini merilis Unmanned. Rencana Kampanye .

15 atribut yang diperlukan termasuk kemampuan untuk bertindak sebagai kendaraan tak berawak / pilot jarak jauh secara opsional; ruangan interior yang cukup untuk 12 sampai 16 pasukan siap tempur; dan dapat dikonfigurasi untuk melakukan operasi khusus, peperangan anti-permukaan / peperangan elektronik, pencarian dan penyelamatan (SAR), pemulihan personel, dan misi medis.

NGRC harus memiliki kapasitas angkat beban minimal 4.000 kilogram (8.819 pon), jangkauan 900 mil laut (1.650 kilometer), radius tempur 400 nm dengan waktu berkeliaran 30 menit, kecepatan udara jelajah minimal 180 knot dan a berat lepas landas kotor maks hingga 17.000 kg (37.479 lb.). NATO menginginkan semua itu dengan biaya tidak lebih dari € 35 juta ($ 42 juta) dan biaya per jam penerbangan tidak lebih dari € 10.000 ($ 12.087).

Daftar 10 atribut yang diinginkan mulai dari menentukan peralatan misi tertentu hingga start cepat otomatis dua menit, kontrol fly-by-wire, dan kemampuan pengisian bahan bakar udara-ke-udara.

Spesifikasi ini dan hari industri yang akan datang menandai tonggak penting untuk program NGRC dan mengikuti beberapa yang baru-baru ini. Pada Oktober 2020, Prancis, Jerman, Yunani, Italia, dan Inggris menandatangani letter of intent untuk mengembangkan pesawat tersebut. Pada bulan Maret 2021, tim multinasional yang sama ini menyelesaikan persyaratan NGRC awal dan atribut yang diinginkan yang disebutkan di atas. Mereka juga menandatangani perjanjian yang mengikat secara hukum untuk mendirikan kantor bersama untuk proyek tersebut, yang diharapkan akan beroperasi pada tahun 2022.

NATO Industry Advisory Group (NIAG), badan konsultatif dan penasihat tingkat tinggi yang terdiri dari pejabat senior dari negara anggota, juga mengharapkan untuk menyelesaikan dua studi yang sedang berlangsung pada tahun 2023. Dimulai pada bulan Mei dan berjalan secara paralel, studi dua tahun ini berfokus pada kemampuan bertahan pesawat dalam lingkungan kontes yang melibatkan pesaing terdekat seperti Rusia atau China.

Yang pertama membahas ketahanan dan efektivitas pertahanan udara berbasis darat (GBAD) dan yang lainnya melihat interoperabilitas dan kemampuan bertahan helikopter NATO. Ini menginformasikan persyaratan NATO yang baru-baru ini diterbitkan untuk kendaraan tersebut.

Patrick Collins, rekan senior di Kementerian Pertahanan Inggris menekankan bahwa cara lama NATO dalam berbisnis tidak akan berhasil. Misalnya, NH90 membutuhkan waktu 25 tahun dari pengembangan konsep hingga pengiriman pesawat pertama, katanya selama Forum VFS.

Rasa urgensi untuk berkembang pesat dan mengirimkan NGRC untuk mendukung pasukan darat tampak besar, karena mayoritas helikopter NATO - H-60 ??Black Hawk, SA330 Puma, NH90, V-22 Osprey, dan AW101 - semakin mendekati proyeksi 2030 mereka. tanggal pensiun. Platform NGRC harus memasuki layanan sebelum sistem lama habis waktu. Mengingat pergerakan maju baru-baru ini, NATO tampaknya menjadi upaya pelacakan cepat untuk menurunkan NGRC. arn


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top