Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Nasa Segera Membuat Helikopter Mars Yang Lebih Besar dan Lebih Mumpuni

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Mengingat penerbangan yang sangat sukses dan berkelanjutan dari helikopter NASA Ingenuity Mars , para insinyur mengalihkan perhatian mereka ke pesawat udara masa depan untuk Planet Merah.

Salah satu konsepnya adalah Mars Science Helicopter, yang dianjurkan sebagai cara untuk memperluas zona eksplorasi di Mars termasuk kemungkinan menyelam jauh ke dalam gua Planet Merah.

Para peneliti telah mengumpulkan banyak informasi teknis dari penerbangan luar Bumi Ingenuity, terus mendorong kemampuannya. Sekarang mereka ingin menggunakan data itu untuk mendorong pengembangan sistem udara baru untuk penyelidikan Mars.

"Kecerdasan adalah demonstrator teknologi. Tujuan inti kami, arahan utama kami, adalah untuk membuktikan bahwa kami dapat terbang di Mars untuk memiliki momen Wright Brothers untuk pertama kalinya dan semoga membuka pintu untuk kemampuan eksplorasi masa depan di Planet Merah. ," kata kepala operasi Ingenuity Theodore Tzanetos dari Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA di California Selatan.

Tzanetos memberikan tinjauan penerbangan Ingenuity hingga saat ini dan pratinjau serangan mendadak di masa depan, dan dia juga menjelaskan dasar-dasar kemungkinan pesawat Mars lanjutan.

Dia berbicara selama pertemuan virtual 21 Juni dari Grup Analisis Program Eksplorasi Mars (MEPAG), yang bertanggung jawab untuk memberikan masukan sains yang dibutuhkan NASA untuk merencanakan dan memprioritaskan kegiatan eksplorasi Mars.

Tzanetos mengatakan penelitian ini melibatkan JPL, AeroVironment, Inc., Pusat Penelitian Ames NASA di Silicon Valley, Qualcomm, Pusat Penelitian Langley NASA di Virginia, dan SolAero.

Sejak penerbangan pertama Ingenuity pada 19 April, "kami telah mengumpulkan harta karun berupa data teknik," kata Tzanetos.

"Setiap penerbangan setelahnya dibangun di atas kesuksesan [pertama] itu." Lanjutnya

Ingenuity melakukan penerbangan debutnya pada bulan April, sekitar 30 detik dari lepas landas hingga mendarat. Helikopter kecil itu mendapatkan empat penerbangan tambahan selama beberapa minggu ke depan, menyelesaikan misi demonstrasi teknologi aslinya pada awal Mei.

Sejak saat itu, pesawat tersebut telah terbang dalam fase misi diperpanjang yang dirancang untuk menunjukkan potensi pengintaian dari helikopter Mars. Rencana tersebut membutuhkan terbang sekitar dua kali sebulan, dengan tim operator yang lebih kecil di Bumi.

"Fokusnya adalah mencoba dan menjadi seefisien mungkin," kata Tzanetos selama pembicaraan MEPAG-nya.

"Kami benar-benar mulai meregangkan sayap kami, bisa dikatakan, dalam jarak, waktu terbang, dan ketinggian di atas permukaan tanah." tambahnya

Sementara itu, penerbangan mesin udara Mars telah menghasilkan pengalaman pertama lainnya. Salah satunya adalah penggunaan citra navigasi helikopter yang digabungkan dengan citra Mars Reconnaissance Orbiter NASA dari Kawah Jezero, di mana Ingenuity mendarat dengan rover Perseverance NASA pada Februari lalu.

Melakukan hal itu menunjukkan bahwa Ingenuity mampu menghasilkan citra resolusi tinggi di lapangan. Misalnya, operator Ingenuity menemukan, setelah fakta, bahwa gambar berwarna unit geologi Séítah Jezero hamparan medan berpasir yang dipandang sulit untuk dilintasi oleh Perseverance.

Pengendali kecerdikan akhirnya ingin mendorong penerbangan yang mencakup 0,6 mil (1 kilometer) dari tanah masing-masing, yang akan membutuhkan helikopter untuk tetap tinggi hingga tiga menit.

"Itu benar-benar akan mendorong batas kemampuan demonstran teknologi ini dalam hal kendaraan terbang," kata Tzanetos.

Adapun masa depan rotorcraft Mars, satu ide di atas meja adalah platform "hexacopter" enam-rotor generasi berikutnya.

"Kami menyebutnya Helikopter Sains Mars," kata Tzanetos

Sekarang sedang dinilai adalah muatan sains di 4-lb. untuk 11-lb. jangkauan (1,8 hingga 5 kilogram) yang dibawa oleh hexacopter yang dapat berlayar sekitar 6 mil (10 km) per penerbangan.

"Kita bisa sampai ke lokasi yang tidak bisa diakses oleh penjelajah, seperti dinding tebing atau medan yang sulit dilalui, atau bahkan turun ke gua," tambah Tzanetos.

Selain itu, ada kemampuan untuk menyesuaikan misi sains dari pesawat udara untuk membawa massa muatan yang berbeda, menyesuaikan waktu melayang dan rentang penerbangan, katanya.

"Kami terbuka untuk ide dan konsep baru. Masukkan misi Anda dengan konsep favorit Anda untuk pesawat rotor masa depan di Mars," kata Tzanetos kepada peserta MEPAG.

(arisn/FBC)
Editor : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top