Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

NASA Akan Mengirim Dua Robotik ke Venus

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Nasa telah memilih dua misi robotik baru untuk menjelajahi dunia neraka panas Venus, tetangga Bumi dan planet kedua dari Matahari, administrator Bill Nelson mengumumkan pada hari Rabu.

Melansir laman The Verge, dua robotik, DAVINCI+ dan VERITAS, termasuk di antara empat proposal yang bersaing di bawah putaran terakhir Program Penemuan NASA, yang mengelola misi eksplorasi planet yang lebih kecil dengan anggaran masing-masing sekitar $500 juta.

"Dua misi bersaudara ini sama-sama bertujuan untuk memahami bagaimana Venus menjadi dunia seperti neraka yang mampu melelehkan timah di permukaan," kata Nelson dalam pidato pertamanya "State of NASA" di markas besar badan tersebut di Washington, DC pada hari Rabu.

"Mereka akan menawarkan seluruh komunitas sains kesempatan untuk menyelidiki planet yang belum pernah kita kunjungi selama lebih dari 30 tahun."lanjutnya

DAVINCI+, yang dijadwalkan diluncurkan sekitar tahun 2029, akan menandai misi pertama yang dipimpin AS ke atmosfer Venus sejak 1978, ketika misi Pioneer kedua NASA terjun ke awan Venus untuk studi ilmiah.

Pesawat ruang angkasa itu akan terbang melewati Venus dua kali untuk mengambil foto close-up permukaan planet sebelum melemparkan probe robot ke atmosfernya yang tebal untuk mengukur gas dan elemen lainnya.

Ketertarikan pada Venus melonjak tahun lalu selama tinjauan NASA terhadap empat misi, ketika tim peneliti internasional yang terpisah menerbitkan temuan bahwa gas berbahaya, fosfin, mungkin mengambang di awan Venus sebuah teori menarik yang mengisyaratkan tanda-tanda pertama dari kehidupan dunia, karena fosfin diketahui dibuat terutama oleh organisme hidup.

Tetapi peneliti lain membantah temuan tim, meninggalkan teori fosfin terbuka. Terjunnya DAVINCI+ melalui atmosfer Venus dapat memecahkan misteri itu dengan pasti.

Administrator NASA sebelumnya, Jim Bridenstine, mengatakan saatnya memprioritaskan Venus.

Administrator asosiasi sains NASA, Thomas Zurbuchen, mengatakan kepada The Verge bahwa meskipun kedua probe dapat membantu mengkonfirmasi penelitian fosfin, mereka dipilih karena nilai ilmiahnya, garis waktu yang diusulkan, dan faktor lain yang independen dari temuan fosfin.

Misi kedua, VERITAS, adalah wahana yang dijadwalkan diluncurkan sekitar tahun 2028, tepat sebelum DAVINCI+. Ini akan mengorbit Venus dan memetakan permukaannya seperti yang dilakukan wahana Magellan NASA selama empat tahun mulai tahun 1990, tetapi dengan fokus yang jauh lebih tajam yang akan memberi para ilmuwan gambaran yang lebih baik tentang sejarah geologi planet ini.

NASA dalam sebuah pernyataan menyampaikan Ini akan menggunakan radar aperture sintetis dan melacak ketinggian permukaan untuk membuat rekonstruksi 3D topografi dan mengkonfirmasi apakah proses seperti lempeng tektonik dan vulkanisme masih aktif di Venus.

Kamera lain di VERITAS akan peka terhadap panjang gelombang yang dapat melihat tanda-tanda uap air di atmosfer Venus, yang jika terdeteksi, dapat mengisyaratkan bahwa gunung berapi aktif telah melepaskan gas di permukaan planet beberapa waktu yang lalu.

Secara bersama-sama, kedua misi tersebut memperjelas bahwa NASA akhirnya melakukan segalanya di Venus, sebuah planet panas-pedas yang telah lama dikesampingkan oleh planet lain yang lebih populer secara ilmiah seperti Mars.

Dua misi kelas Discovery yang bersaing dengan DAVINCI+ dan VERITAS adalah TRIDENT, yang akan mempelajari bulan es Neptunus, Triton, dan Io Volcano Observer (IVO), yang akan mempelajari gaya pasang surut di bulan Jupiter Io.

Misi kembar ke Venus bertujuan untuk menghadapi kemungkinan bahwa planet itu pernah layak huni. "Venus lebih dekat ke Matahari, ini adalah rumah yang panas sekarang, tetapi pada suatu waktu mungkin berbeda," kata kepala program Discovery NASA Thomas Wagner kepada The Verge.

Mempelajari atmosfer planet dari dekat dapat memberikan petunjuk kepada para ilmuwan tentang bagaimana ia berevolusi dari waktu ke waktu untuk memungkinkan Venus menjadi dunia neraka seperti sekarang ini, dengan suhu permukaan sekitar 900 derajat Fahrenheit.

Misi tersebut juga dapat membantu para ilmuwan mempelajari cara melihat exoplanet, planet yang jauh di tata surya lain. Meskipun panas dan tidak layak huni, Venus berada di zona Goldilocks tata surya kita, istilah yang digunakan para ilmuwan untuk mengkarakterisasi posisi planet ekstrasurya yang jaraknya dari Matahari berada di tempat yang tepat untuk menumbuhkan kehidupan.

Wagner mengatakan Venus bisa menjadi model, tepat di sebelah Bumi, untuk membantu kita memahami exoplanet yang lebih jauh. Jarak planet ini dari Matahari kita juga menimbulkan pertanyaan yang sama menariknya tentang mengapa Venus berubah menjadi dunia neraka seperti sekarang ini.

"Karena Venus berada di zona emas, kami ingin tahu apa yang terjadi di Venus," kata Wagner. arn

(arisn/FBC)
Redaktur : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top