Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Edisi Weekend Foto Video Infografis

Menyusuri jejak peradaban Sungai Citarum dari hulu ke hilir

Foto : ANTARA/Rubby Jovan

Situ Cisanti yang menjadi hulu dari aliran Sungai Citarum, terletak di kaki Gunung Wayang, Kabupaten Bandung Jawa Barat.

A   A   A   Pengaturan Font

Bandung- Sungai Citarum, urat nadi kehidupan bagi jutaan masyarakat Jawa Barat, menyimpan kisah panjang peradaban yang terukir di sepanjang alirannya.

Dari hulu di Gunung Wayang hingga muaranya di Laut Jawa, Citarum menjadi saksi bisu perjalanan manusia, budaya, dan kerajaan-kerajaan besar di masa lampau.

Sungai Citarum telah melalui berbagai fase kehidupan. Ratusan ribu tahun yang lalu, terjadi peristiwa letusan sebuah gunung purba berjuluk Gunung Sunda.

Letusannya begitu kuat sehingga gunung itu pun lenyap dan mengubah bentang alam wilayah di sekitarnya bekas kaldera Gunung Sunda menjadi Danau Bandung Purba, sedangkan di timurnya kemudian berkembang Gunung Tangkuban Parahu.

Pada masa-masa setelahnya, Danau Bandung Purba secara berangsur terbagi dan menyusut. Debit airnya kemudian menjadi bagian dari aliran Sungai Citarum.

Bagi masyarakat yang tinggal di sepanjang alirannya, Citarum bukan hanya sungai biasa. Citarum adalah sumber kehidupan, budaya, dan identitas. Airnya mengairi sawah, menggerakkan roda industri, dan menjadi sumber air minum bagi jutaan penduduk.

Citarum telah menjadi saksi bisu perkembangan peradaban di wilayah Jawa Barat. Sungai ini bukan hanya penting sebagai sumber air, melainkan juga sebagai penghubung berbagai budaya dan aktivitas manusia sepanjang masa.

Namun, Citarum juga menghadapi berbagai tantangan. Pencemaran dan kerusakan lingkungan yang menjadi ancaman serius bagi kelestarian akan kebudayaan dari sungai ini.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : -
Penulis : Antara, Arif

Komentar

Komentar
()

Top