Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Kanada Perangi Kekerasan Seksual di ASEAN

Foto : ISTIMEWA

perangi kekerasan seksual

A   A   A   Pengaturan Font

Misi Kanada untuk ASEAN dan Kedutaan Besar Kanada untuk Indonesia dan Timor-Leste menegaskan kembali komitmen serta dukungan Kanada terhadap upaya kesetaraan gender di Asia Tenggara. Langkah ini ditempuh melalui kampanye 16 Hari Aktivisme Menentang Kekerasan Berbasis Gender.

Misi Kanada di Jakarta bergabung dengan Perkumpulan Lintas Feminis Jakarta dalam acara Festival Feminis dua tahunan (26-28 November - virtual dan terbuka untuk umum) dengan diskusi dan lokakarya yang berfokus pada upaya melawan kekerasan berbasis gender.

"Kanada berupaya mengubah sistem, struktur, dan norma yang melanggengkan ketidaksetaraan gender, dan bentuk kumulatif diskriminasi dan interseksionalitas yang dapat memperburuk eksklusivitas (seperti ras, agama, orientasi seksual, kemampuan) dengan mitra di seluruh dunia, termasuk dengan ASEAN," kata Vicky Singmin, Penasihat Politik dan Manajer Program CFLI, Misi Kanada untuk ASEAN.

Kekerasan berbasis gender tetap menjadi permasalahan di banyak negara termasuk di Asia Tenggara dan di Kanada. Satu dari tiga wanita mengalami pelecehan fisik atau seksual dalam hidupnya oleh pasangan mereka. Lima belas juta kasus tambahan kekerasan berbasis gender dilaporkan untuk setiap tiga bulan penguncian selama pandemi, termasuk di platform digital.

Peristiwa yang tidak menguntungkan ini menunjukkan bahwa kekerasan berbasis gender adalah produk sistemik dari ketidaksetaraan gender, yang membutuhkan upaya kolektif semua pemangku kepentingan, mulai dari lembaga multilateral, regional dan nasional hingga organisasi akar rumput.

"Ada pengakuan luas bahwa perempuan menderita dalam aspek kesehatan, ekonomi dan sosial yang tidak proporsional sebagai akibat dari Covid-19, dan dampaknya akan berdampak jangka panjang. Dalam konteks ini, mempromosikan kesetaraan gender dan mencegah kekerasan berbasis gender adalah bagian penting dari pekerjaan yang kami lakukan dan menonjolkan dalam program kami," ujar Colin Wetmore, First Secretary dan Program Manager CFLI, Kedutaan Besar Kanada untuk ASEAN.

Didukung oleh Canada Fund for Local Initiatives (CFLI), program yang dirancang untuk mendukung inisiatif lokal yang selaras dengan prioritas Kanada dan menggabungkan pendekatan berbasis gender, Kanada mendukung Jaringan Aksi Feminis Asia Tenggara, yang diprakarsai Perkumpulan Lintas Feminis Jakarta. Tahun ini, mereka berpartisipasi dalam Feminist Festival untuk menjajaki kolaborasi lebih lanjut dan langkah selanjutnya untuk menyediakan ruang yang aman, terutama pada platform digital, yang menjadi tema festival tahun ini.

"Karena nilai kami sendiri adalah feminisme interseksional, kami percaya penting untuk terlibat, mendengarkan, dan memperkuat pekerjaan dan perjuangan untuk mengakhiri kekerasan berbasis gender. Tidak hanya kepada perempuan, tetapi juga kepada kelompok marginal lainnya di Indonesia dan Asia Tenggara yang sebagian besar tertinggal dalam diskusi regional dan global," tambah Anindya Restuviani, Direktur Program, Asosiasi Feminis Jakarta.


Redaktur : Aloysius Widiyatmaka
Penulis : Aloysius Widiyatmaka

Komentar

Komentar
()

Top