Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

India Berpacu dengan Waktu Selamatkan 41 Penambang yang Terjebak di Terowongan Bawah Tanah

Foto : ANTARA/HO-Dok Yayasan Apel Green Aceh

Dokumentasi - Aktivitas diduga tambang emas ilegal di sebuah kawasan di Kabupaten Nagan Raya, Provinsi Aceh.

A   A   A   Pengaturan Font

New Delhi - Pihak berwenang di Himalaya India berusaha membuat terobosan dalam upaya menyelamatkan 41 pekerja yang terjebak selama lebih dari dua pekan di terowongan bawah tanah yang runtuh. Mereka kini tinggal beberapa meter untuk bisa diselamatkan.

"Hampir 52 meter telah selesai (dipasangi pipa). Diperkirakan bakal ada penerobosan sampai 57 meter," kata Pushkar Singh Dami, Ketua Menteri negara bagian Uttarakhand, kepada wartawan di lokasi kejadian, pada Selasa.

Operasi penyelamatan besar-besaran dimulai di distrik Uttarkashi pada 12 November ketika Terowongan Silkyara yang sedang dibangun runtuh sehingga membuat 41 pekerja terjebak. Mereka bisa bertahan hidup berkat perbekalan yang dikirim melalui pipa.

Operasi penyelamatan mendapatkan banyak gangguan, sehingga menunda penyelamatan pekerja.

Sebelumnya, sekitar 60 meter tanah perlu dibersihkan agar bisa melewati pipa sehingga dapat menjangkau para pekerja yang terjebak itu, kata para petugas penyelamat.

Pihak berwenang mengerahkan orang-orang yang disebut "para penambang tikus" yang mengebor bebatuan dan kerikil dengan menggunakan tangan pada Senin malam.

Penambang tikus kebanyakan mengebor secara manual di jalur sempit dan sebagian besar bekerja di pertambangan.

Pemerintah India mengungkapkan jadwal penyelamatan yang ditetapkan bisa berubah-ubah akibat gangguan teknis, medan Himalaya yang menantang, dan keadaan darurat yang tidak terduga.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top