Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Berita Duka yang Mengagetkan, Korban Jiwa Akibat Banjir di Kenya Bertambah Jadi 120 Orang

Foto : Antara/Anadolu

Banjir di Kenya.

A   A   A   Pengaturan Font

Nairobi - Berita duka yang mengagetkan, banjir yang meluas dan merusak di Kenya telah menelan korban 120 jiwa, meningkat drastis dari 76 yang tercatat sebelumnya, menurut pihak berwenang pada Selasa.

"Saat ini, empatcounty(di Kenya timur) termasuk Tana River, Garissa, Wajir dan Mandera diidentifikasi sebagai kawasan terdampak paling parah dengan 120 orang tewas," sebut Raymond Omollo, Sekretaris Utama Keamanan Dalam Negeri Kenya.

"Hari ini, Komite Operasi Bencana Nasional bertemu dengan kementerian dan lembaga terkait untuk membahas penyelamatan segera dan langkah-langkah mitigasi jangka panjang terhadap banjir bandang yang telah melanda sejumlah wilayah di negara ini," tambahnya.

Omollo mengatakan lebih dari 89.000 keluarga telah mengungsi dan ditampung di 112 kamp pengungsian di seluruh negeri.

Situasi itu telah meningkat menjadi keadaan darurat karena pasokan penting, seperti makanan, obat-obatan, dan bahan bakar, terhenti karena jalan-jalan tidak dapat dilalui dan infrastruktur rusak sehingga menghambat transportasi.

Omollo menekankan bahwa pemerintah tetap memprioritaskan upaya penyelamatan dan mengurangi dampak hujan akibat El Nino melalui peringatan dini dan pengawasan bencana.

Hujan yang terus turun menimbulkan berbagai masalah, termasuk banjir dan tanah longsor, yang semakin memperparah penderitaan masyarakat terdampak.

Kenya, Somalia dan Ethiopia sedang diguyur hujan El Nino yang merusak sehingga memperparah krisis kemanusiaan.

Hujan terus menerus telah menelan korban jiwa, menambah tempat-tempat pengungsian, dan menghancurkan infrastruktur penting di ketiga negara tersebut.

El Nino --fenomena iklim yang ditandai dengan peningkatan suhu permukaan laut secara berkala-- menyebabkan perubahan pola curah hujan secara signifikan.

Kondisi itu akan menambah kemungkinan munculnya cuaca ekstrem seperti banjir, yang mengganggu ekosistem di seluruh dunia.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top