Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Banjir Di Jerman Telah Menewaskan 80 Orang Dan Ratusan Lainnya Belum Ditemukan

Foto : istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Banjir yang melanda Jerman menewaskan 80 orang dan ratusan orang hilang hingga saat ini.

Sedikitnya 80 orang tewas dan ratusan lainnya belum ditemukan di Jerman setelah banjir menerjang dan menjadi yang terparah dalam beberapa dasawarsa.

Rekor curah hujan di Eropa barat menyebabkan sungai meluap, menghancurkan wilayah tersebut dilansir dari BBC.

Belgia juga melaporkan sedikitnya 11 orang tewas setelah cuaca ekstrem, yang oleh para pemimpin politik dituding sebagai penyebab perubahan iklim.

Kanselir Jerman Angela Merkel telah menjanjikan dukungan penuh untuk para korban.

Armin Laschet, Perdana Menteri Rhine-Westphalia Utara, menyalahkan cuaca ekstrem sebagai penyebab pemanasan global saat berkunjung ke daerah yang terkena dampak parah.

"Kita akan menghadapi peristiwa seperti itu berulang kali, dan itu berarti kita perlu mempercepat langkah-langkah perlindungan iklim, karena perubahan iklim tidak terbatas pada satu negara bagian," katanya.

Para ahli mengatakan bahwa perubahan iklim diperkirakan akan meningkatkan frekuensi kejadian cuaca ekstrem, tetapi menghubungkan setiap kejadian dengan pemanasan global sangatlah rumit.

Negara bagian Rhineland-Palatinate di Jerman dan Rhine-Westphalia Utara terkena dampak paling parah, tetapi Belgia dan Belanda juga terkena dampak parah, dengan banjir lebih lanjut di Luksemburg dan Swiss.

Di distrik Ahrweiler, ratusan orang belum ditemukan, kata pihak berwenang. Seorang juru bicara pemerintah setempat mengatakan jaringan seluler telah dimatikan, sehingga tidak mungkin untuk menghubungi banyak orang.

Desa Schuld yang dihuni oleh 700 orang hampir seluruhnya hancur.

Hujan lebih lebat diperkirakan di seluruh wilayah pada hari Jumat.

Sekitar 15.000 polisi, tentara, dan pekerja layanan darurat berada di lokasi untuk membantu pencarian dan penyelamatan, sementara helikopter mengambil penduduk yang terdampar dari atap dan tank membersihkan jalan dari pohon tumbang dan puing-puing.

Penduduk di wilayah itu mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa mereka terkejut dengan bencana itu.

"Tidak ada yang mengharapkan ini dari mana semua hujan ini berasal? Ini gila," kata Annemarie Mueller, seorang warga Mayen berusia 65 tahun. "Itu membuat suara yang sangat keras dan mengingat seberapa cepat itu turun, kami pikir itu akan mendobrak pintu," tutupnya.

Banjir menyebabkan kekacauan di kota Jerman seperti yang terlihat di Twitter yang di unggah oleh akun @MeteoExpress.

Berbicara selama pertemuan dengan Presiden AS Joe Biden di Washington DC, Merkel menyatakan "belasungkawa terdalamnya" kepada semua orang di seluruh wilayah yang telah kehilangan orang yang dicintai setelah "hari yang penuh kecemasan dan keputusasaan".

"Saya khawatir kita hanya akan melihat sepenuhnya tragedi ini dalam beberapa hari mendatang," katanya. Dia juga menjanjikan dukungan pemerintah dengan upaya penyelamatan dan rekonstruksi, mengatakan kepada rakyat Jerman bahwa pemerintah "tidak akan meninggalkan Anda sendirian di saat yang sulit dan mengerikan ini".

Di Belgia, rekaman dramatis dari banjir menunjukkan mobil-mobil hanyut di sepanjang jalan di kota Verviers.

Penduduk Liège, daerah perkotaan terbesar ketiga di Belgia setelah Brussel dan Antwerpen, diperintahkan untuk mengungsi. Pejabat setempat mengatakan mereka yang tidak bisa pergi harus pindah ke lantai atas gedung mereka.

Sungai Meuse yang mengalir melalui kota diperkirakan akan naik 1,5 meter lagi, meskipun sudah di ambang meluap. Para pejabat juga khawatir bahwa jembatan bendungan di daerah itu mungkin runtuh dan mendesak orang untuk saling membantu.

"Situasi krisis luar biasa dan solidaritas harus menang," kata otoritas setempat dalam sebuah pernyataan.

Raja Belgia Philippe dan Ratu Mathilde mengunjungi pusat krisis di Chaudfontaine, tenggara Liège, yang didirikan untuk penduduk yang terkena dampak.

Di Belanda, Raja Willem-Alexander dan Ratu Maxima memeriksa kerusakan di Valkenburg, dekat perbatasan Belgia dan Jerman, di mana banjir melanda pusat kota dan memaksa evakuasi beberapa panti jompo.

Negara itu telah melaporkan tidak ada korban jiwa tetapi ribuan orang di kota-kota dan desa-desa di sepanjang sungai Meuse telah didesak untuk segera meninggalkan rumah mereka.

Di kota Maastricht Belanda, 10.000 orang diperintahkan untuk mengungsi.

(ZAH/FBC)
Editor : Fiter Bagus
Penulis : Zulfikar Ali Husen

Komentar

Komentar
()

Top