Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Badai Ida Mengkhawatirkan AS, Total Korban Tewas Menjadi 41 Orang

Foto : istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Presiden AS Joe Biden mengatakan "investasi bersejarah" diperlukan untuk menangani krisis iklim, karena timur laut terguncang dari banjir bandang dan angin puting beliung yang telah menewaskan sedikitnya 41 orang.

AS menghadapi kehancuran terkait iklim di seluruh negeri dan mengatasinya adalah "masalah hidup dan mati", kata presiden.

Kota New York dan New Jersey mengalami tingkat curah hujan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Beberapa warga terjebak di ruang bawah tanah dan mobil yang terendam banjir.

Ada empat negara bagian menderita korban jiwa, Gubernur New Jersey Phil Murphy mengatakan setidaknya 23 orang tewas di negara bagiannya dan kebanyakan dari mereka terjebak di kendaraan mereka saat air naik.

Lalu, setidaknya 14 orang kehilangan nyawa mereka di New York City, termasuk seorang anak laki-laki berusia dua tahun. "Sebelas dari mereka tenggelam saat terjebak di ruang bawah tanah mereka yang banjir," kata para pejabat setempat yang dilansir dari BBC.

Selanjutnya, tiga orang tewas di dekat Philadelphia, Pennsylvania, sementara satu orang tewas di Connecticut

Dampak perubahan iklim terhadap frekuensi badai masih belum jelas, tetapi kita tahu bahwa peningkatan suhu permukaan laut menghangatkan udara di atas dan membuat lebih banyak energi tersedia untuk mendorong angin topan, topan, dan topan. Akibatnya, mereka cenderung lebih intens dengan curah hujan yang lebih ekstrem.

Dunia telah menghangat sekitar 1,2 derajat Celsius sejak era industri dimulai dan suhu akan terus meningkat kecuali pemerintah di seluruh dunia melakukan pemotongan tajam terhadap emisi.

Ketinggian air seperti 'Air Terjun Niagara'

Walikota New York City Bill de Blasio mengkritik para ahli cuaca, dengan mengatakan bahwa ramalan cuaca mereka "dibuat olok-olok dalam hitungan menit". Dia mengatakan "telah diperingatkan untuk mengharapkan antara tiga dan enam inci (7,5 dan 15 cm) hujan selama hari itu. Namun rekor 3,15 inci jatuh di Central Park hanya dalam satu jam."

"Kita perlu mulai berkomunikasi dengan orang-orang bahwa segala sesuatunya akan jauh lebih buruk dalam setiap situasi," katanya.

Gubernur New York Kathy Hochul mengatakan "Kami tidak tahu bahwa antara pukul 20:50 dan 21:50 tadi malam, bahwa langit akan benar-benar terbuka dan membawa tingkat air Air Terjun Niagara ke jalan-jalan di New York."

Warga telah menaksir kerusakan properti.

Seorang pria di Flushing, New York, mengatakan kediamannya rawan banjir "tetapi apa yang saya lihat tadi malam tidak terbayangkan". "Saya belum pernah melihat air datang ke segala arah," kata Tedla Asfaw (60).

"Ada kerusakan besar di sini. Ini pukulan besar bagi kami," lanjutnya.

Di New Jersey, tornado meratakan peternakan sapi perah terbesar di negara bagian itu, merobek atap bangunan dan menjatuhkan beberapa silo besar.

Banyak sapi terperangkap di bawah kandang yang tumbang dan beberapa mati, tulis pemilik Wellacrest Farm di halaman Facebook mereka. "Seiring dengan kehilangan rumah yang menghancurkan di lingkungan kami, sebagai komunitas, menderita kerugian besar dengan penghancuran pertanian kami."

Banyak jalur kereta bawah tanah New York City tetap ditutup setelah gambar media sosial menunjukkan air memancar ke stasiun bawah tanah.

Rekaman lain menunjukkan mobil mengambang di jalan yang banjir, dengan teriakan "tolong" terdengar dari dalam.

Penumpang di kereta, pesawat, dan bus terjebak selama berjam-jam tanpa bergerak karena banjir membuat perjalanan tidak mungkin dilakukan.

'Salah satu tantangan besar di zaman kita'

Presiden Biden mengatakan banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya di kawasan itu, bersama dengan kehancuran yang dibawa oleh Badai Ida ke Louisiana dan Mississippi dan kebakaran hutan di Barat, "adalah pengingat lain bahwa badai ekstrem dalam krisis iklim ini ada di sini".

Dia mengatakan dia akan mendorong Kongres untuk bertindak atas rencana Build Back Better-nya, yang akan melihat "investasi bersejarah" dalam infrastruktur, termasuk memodernisasi jalan dan jembatan dan meningkatkan jaringan energi, air dan sistem pembuangan limbah.

"Kehancuran ini ada di mana-mana," katanya.

"Ini masalah hidup dan mati dan kita semua menghadapi ini bersama-sama. Ini adalah salah satu tantangan besar di zaman kita, tetapi saya yakin kita akan menghadapinya," lanjutnya.

Presiden akan mengunjungi Louisiana pada hari Jumat (3/9/2021) untuk menilai apa yang sedang dilakukan untuk membantu negara bagian, yang menjadi yang pertama menghadapi Badai Ida ketika mendarat pada hari Minggu (29/8/2021). Lebih dari 900.000 rumah tetap tanpa listrik di negara bagian.


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Zulfikar Ali Husen

Komentar

Komentar
()

Top