Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video
Eksplorasi Luar Angkasa

Amerika Serikat Waspadai Ancaman Satelit Pemulung Tiongkok Shijian-17

Foto : ISTIMEWA

LENGAN ROBOTIK I Tiongkok mengatakan lengan robot besar yang melekat pada Stasiun Luar Angkasa Tiangong akan digunakan untuk membantu pesawat ruang angkasa yang masuk untuk berlabuh.

A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA - Pengoperasian lengan robotik pada modul inti Stasiun Luar Angkasa Tiongkok, Tiangong, telah memicu kekhawatiran Amerika Serikat (AS) atas kemungkinan gangguan fungsi militernya.

Ilmuwan Tiongkok mengatakan perangkat sepanjang 10 meter, yang mampu mengangkat benda seberat hingga 20 ton itu, dapat bergerak di luar stasiun dan akan digunakan untuk mengambil pesawat ruang angkasa yang masuk saat mereka mendekat dan membantu mereka berlabuh.

Meskipun konsep tersebut bukanlah hal baru, Tiongkok telah meluncurkan beberapa satelit pemulung yang dilengkapi dengan lengan robotik untuk mengumpulkan dan mengarahkan puing-puing ruang angkasa sehingga terbakar di atmosfer bumi. Namun, tidak semua orang di AS yakin dengan fungsi tanpa bahaya itu.

Komandan Komando Luar Angkasa AS, James Dickinson, mengatakan pada sidang Kongres bulan lalu bahwa teknologi itu "dapat digunakan dalam sistem masa depan untuk menggapai satelit lain", dan oleh karena itu menjadi perhatian militer AS.

"Satu objek penting adalah Shijian-17, satelit Tiongkok dengan lengan robotik," katanya, menambahkan bahwa kemampuannya berpotensi menjatuhkan pesawat penjelajah AS adalah "tantangan kecepatan" dalam domain luar angkasa.

Lakukan Manuver

Akademi Teknologi Luar Angkasa Tiongkok, yang mengembangkan dan mengoperasikan Shijian-17, mengatakan pada saat peluncurannya pada 2016 bahwa misinya adalah untuk menguji "teknologi observasi puing-puing luar angkasa orbit tinggi".

Namun, Pusat Studi Strategis dan Internasional, sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Washington, mengatakan pada Maret bahwa satelit itu selama bertahun-tahun telah melakukan sejumlah "manuver yang tidak biasa" dan memvariasikan posisinya dalam kaitannya dengan satelit lain saat berada di orbit geostasioner di atas bumi.

Meskipun teknologinya bukanlah hal baru, Badan Penerbangan dan Antariksa AS (National Aeronautics and Space Administration/NASA) mulai melengkapi pesawat ulang-aliknya dengan senjata robotik sejak 1990-an. Analis militer yang berbasis di Makau, Antony Wong Dong, mengatakan maka karena itu dapat dimaklumi jika pihak AS khawatir.

"Pertanyaan kuncinya adalah kapan itu digunakan oleh orang Tiongkok dan apa tujuan sebenarnya," katanya.

Dickinson memberi tahu Kongres bahwa jika terjadi perang, para pejuang akan menghabiskan menit-menit awal mencoba menonaktifkan alat komunikasi musuh mereka, seperti GPS Amerika.

"Tiongkok telah mengembangkan perlengkapan yang luas dari kemampuan jamming dan dunia maya, senjata energi terarah, kemampuan di orbit, dan rudal antisatelit berbasis darat yang dapat memblokir atau merusak sistem satelit AS," katanya.

Tetapi, sang komentator militer di Hong Kong, Zhongping, mengatakan Dickinson mempermainkan ancaman Tiongkok untuk membenarkan anggaran yang lebih besar dan bahwa pembersihan puing-puing ruang angkasa adalah masalah penting.

"Jika Tiongkok membuat terobosan dalam pembersihan puing-puing, itu akan disambut secara internasional," katanya.

Dalam buku putih 2016, Beijing mengatakan menangani puing-puing ruang angkasa termasuk pemantauan, peringatan dini, dan tanggap darurat adalah salah satu dari 10 tugas utama mereka selama lima tahun berikutnya.

Beberapa metode untuk membersihkan sampah antariksa, mulai dari mengumpulkannya dengan lengan robot dan jaring hingga melenyapkannya dengan laser, telah dipertimbangkan, dan diuji, tetapi di dekat ruang angkasa, terutama orbit rendah bumi, tetap berserakan dengan sampah mengambang buatan manusia. n SB/SCMP/E-9

(SB/E-9)
Redaktur : Vitto Budi
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top