Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

AI Dapat Menghindari Sampah Luar Angkasa Di Orbit

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Sistem penghindaran puing luar angkasa yang digerakkan oleh AI dapat segera menggantikan tim ahli yang menangani semakin banyak ancaman tabrakan orbital di lingkungan dekat Bumi yang semakin berantakan.

Melansir laman space, setiap dua minggu, pengendali pesawat ruang angkasa di European Space Operations Center (ESOC) di Darmstadt, Jerman, harus melakukan manuver penghindaran dengan salah satu dari 20 satelit orbit rendah Bumi mereka.

Holger Krag, Kepala Keamanan Antariksa di Badan Antariksa Eropa (ESA) mengatakan dalam konferensi pers yang diselenggarakan oleh ESA selama Konferensi Puing-puing Antariksa Eropa ke-8 yang diadakan secara virtual dari Darmstadt Jerman, 20-23 April. Setidaknya ada lima kali lebih banyak pertemuan jarak dekat yang dipantau dan dievaluasi dengan cermat oleh tim badan tersebut, masing-masing meminta multi -tim disiplin siap siaga 24/7 selama beberapa hari.

Setiap manuver menghindari tabrakan adalah gangguan," kata Krag. "Bukan hanya karena konsumsi bahan bakar tetapi juga karena persiapan yang masuk ke dalamnya. Kita harus memesan tiket ground-station, yang memakan biaya, bahkan terkadang kita harus mematikan perolehan data ilmiah. Kita harus memiliki ahli tim yang tersedia sepanjang waktu.

Frekuensi situasi seperti itu diperkirakan akan meningkat. Tidak semua peringatan tabrakan disebabkan oleh puing-puing luar angkasa. Perusahaan seperti SpaceX, OneWeb dan Amazon sedang membangun megakonstelasi ribuan satelit, mengangkat lebih banyak pesawat ruang angkasa ke orbit dalam satu bulan daripada yang pernah diluncurkan dalam satu tahun hanya beberapa tahun yang lalu.

Peningkatan lalu lintas ruang angkasa ini menyebabkan kekhawatiran di antara para ahli puing-puing ruang angkasa. Faktanya, ESA mengatakan bahwa hampir setengah dari peringatan konjungsi yang saat ini dipantau oleh operator agensi melibatkan satelit kecil dan pesawat ruang angkasa konstelasi.

Oleh karena itu, ESA meminta komunitas Kecerdasan Buatan global untuk membantu mengembangkan sistem yang akan menangani puing-puing ruang angkasa yang menghindar secara mandiri atau setidaknya mengurangi beban tim ahli.

"Kami membuat kumpulan data historis besar dari peringatan konjungsi masa lalu yang tersedia untuk komunitas pakar global dan menugaskan mereka untuk menggunakan AI [Kecerdasan Buatan] untuk memprediksi evolusi risiko tabrakan dari setiap peringatan selama tiga hari setelah peringatan," Kata Rolf Densing , Direktur Operasi ESA

Hasilnya belum sempurna, tetapi dalam banyak kasus, AI mampu mereplikasi proses pengambilan keputusan dan mengidentifikasi dengan benar dalam kasus mana kami harus melakukan manuver penghindaran tabrakan.

Badan tersebut akan mengeksplorasi pendekatan baru untuk pengembangan AI, seperti pembelajaran mendalam dan jaringan saraf, untuk meningkatkan akurasi algoritme, Tim Flohrer, Kepala Kantor Sampah Luar Angkasa ESA mengatakan kepada Space.com.

"Algoritme AI standar dilatih pada kumpulan data besar," kata Flohrer.

"Tetapi kasus ketika kami benar-benar melakukan manuver tidak begitu banyak dalam hal AI. Pada fase berikutnya kami akan melihat lebih dekat ke pendekatan AI khusus yang dapat bekerja dengan kumpulan data yang lebih kecil." katanya

Untuk saat ini, algoritme AI dapat membantu tim berbasis darat saat mereka mengevaluasi dan memantau setiap peringatan konjungsi, peringatan bahwa salah satu satelit mereka mungkin berada di jalur tabrakan dengan benda lain yang mengorbit.

Menurut Flohrer, bantuan AI tersebut akan membantu mengurangi jumlah ahli yang terlibat dan membantu badan tersebut menangani peningkatan lalu lintas luar angkasa yang diharapkan dalam waktu dekat. Keputusan apakah akan melakukan manuver penghindaran atau tidak untuk saat ini masih harus diambil oleh operator manusia.

Sejauh ini, kami telah mengotomatiskan segala sesuatu yang membutuhkan otak ahli untuk terjaga 24/7 untuk menanggapi dan menindaklanjuti peringatan tabrakan," kata Krag. "Membuat keputusan akhir apakah akan melakukan manuver penghindaran atau tidak adalah bagian paling kompleks untuk diotomatisasi dan kami berharap dapat menemukan solusi untuk masalah ini dalam beberapa tahun ke depan.

Pada akhirnya, tambah Densing, komunitas global harus bekerja sama untuk menciptakan sistem penghindaran tabrakan yang mirip dengan manajemen lalu lintas udara modern, yang akan bekerja sepenuhnya secara mandiri tanpa manusia di lapangan harus berkomunikasi.

"Manuver penghindaran tabrakan antar pesawat didesentralisasi dan berlangsung secara otomatis. Kami belum sampai di sana, dan kemungkinan akan membutuhkan lebih banyak koordinasi dan diskusi internasional." kata Densing.

Tidak hanya satelit ilmiah yang berisiko mengalami tabrakan orbit, tetapi pesawat ruang angkasa seperti SpaceX's Crew Dragon juga dapat terpengaruh. Baru-baru ini, Crew Dragon Endeavour, dengan empat astronot di dalamnya, dilaporkan mendekati puing-puing kecil pada hari Sabtu, 24 April, selama pelayarannya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Peringatan tabrakan memaksa para penjelajah ruang angkasa untuk mengganggu waktu luang mereka, naik kembali ke pakaian luar angkasa mereka dan mengikat sabuk pengaman di kursi mereka untuk bersiap menghadapi kemungkinan benturan.

Menurut ESA, sekitar 11.370 satelit telah diluncurkan sejak 1957, ketika Uni Soviet berhasil mengorbit bola bip yang disebut Sputnik. Sekitar 6.900 dari satelit ini tetap berada di orbit, tetapi hanya 4.000 yang masih berfungsi. arn


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top